Happy Automobile disetujui untuk mengakuisisi platform e-commerce Haitao

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The acquisition of Haitaoche will allow Kaixin Auto to tap into China’s fast-growing e-commerce auto market. (Source: Kaixin Auto)

Dealer mobil bekas China Happy Automobile Holdings mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah memperoleh persetujuan Nasdaq untuk mengakuisisi platform e-commerce mobil impor Haitao.

Kaixin Automobile mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negosiasi akuisisi dimulai pada November tahun lalu dan kedua perusahaan menandatangani perjanjian pembelian saham final pada 31 Desember 2020, menambahkan bahwa kesepakatan diperkirakan akan selesai pada Mei tahun ini.

Pada hari Senin, Haitao juga mengumumkan penandatanganan perjanjian kerja sama dengan JD.com, dengan tujuan menjual Haitao senilai 2 miliar yuan ($308 juta) di platform e-commerce.

Lihat juga:JD.com melaporkan kuartal keempat yang mengesankan berkat rebound kuat di China setelah pandemi

Dia mengatakan: “Dalam tiga tahun ke depan, volume penjualan akan tumbuh setidaknya 50% per tahun. Total penjualan perjanjian kerja sama adalah 9,5 miliar yuan ($1,4 miliar),” kata perusahaan.

Saham Kaixin.com yang terdaftar di Nasdaq ditutup naik 8% pada hari Kamis menjadi $2,56, setelah pengumuman merger besar.

Happy Automobile Holdings, yang sebelumnya dikenal sebagai CM Seven Star Acquisition Company, didirikan pada 2015 oleh perusahaan induk Renren Company dan berkantor pusat di Beijing. Happy Motors terutama menjual mobil bekas dari merek kelas atas seperti Audi, BMW, Mercedes-Benz, Land Rover dan Porsche. Ini juga menyediakan pembiayaan pihak ketiga, jaminan tambahan dan layanan asuransi.

Akuisisi mobil Haitao akan memungkinkan Happy Auto untuk memasuki pasar mobil e-commerce China yang berkembang pesat.Setelah periode kerugian dan laporan media negatif, Happy Auto berharap bahwa pasar ini akan mengubah momentum pengembangannya.

Pada semester pertama 2020, pendapatan perusahaan adalah 33 juta dolar AS, hanya sepersepuluh dari pendapatan tahun sebelumnya.

Pada akhir Maret, Kaixin Automobile dituduh memperluas jaringan penjualan mobil bekas secara nasional dengan mendirikan 14 perusahaan patungan (JV) palsu antara Mei 2017 dan Maret 2018, demikian Securities Times.

Laporan itu juga mengatakan bahwa beberapa mitra lokal dalam usaha patungan ini juga menuduh Happy Auto memalsukan inventaris dan kontrak penjualan.