Huawei resmi luncurkan HarmonyOS buatan dalam negeri, teaser ponsel flagship P50 yang akan datang

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Huawei ended the HarmonyOS launch with a teaser for its upcoming flagship P50 series. (Source: Huawei)

Pembuat peralatan telekomunikasi China Huawei secara resmi meluncurkan sistem operasi Harmony smartphone pada hari Rabu, dan produsen peralatan telekomunikasi China berusaha untuk sepenuhnya independen dari teknologi AS.

Pada acara livestream itu, Huawei juga merilis sejumlah produk, termasuk smartwatch, stylus, dan tablet yang dilengkapi HarmonyOS, serta mengumumkan migrasi massal di mana sekitar 100 perangkat Huawei lainnya –termasuk ponsel dan tablet– akan berjalan di HarmonyOS dari pembaruan sistem operasi berbasis Google Android saat ini.

Wang Chenglu, Presiden Divisi Perangkat Lunak Huawei Consumer Business Group, yang menyebut sistem operasi itu sebagai platform “IoT”, mengatakan HarmonyOS aims akan menyediakan” bahasa umum “untuk berbagai jenis perangkat untuk terhubung dan berkolaborasi, memberikan pengalaman yang lebih nyaman dan aman bagi pengguna. Ini berarti bahwa semua perangkat yang ditenagai oleh Harmony-OS dapat dihubungkan bersama dan dikendalikan oleh satu panel pada smartphone.

HarmonyOS awalnya akan hadir pada model flagship terbaru, termasuk Mate 40, Mate 30, P40, yang dapat dilipatPasangan X2Dan seri Nova8. Perusahaan mengharapkan bahwa pada akhir 2021, jumlah perangkat pintar dengan sistem operasi baru akan mencapai 300 juta, dengan lebih dari 200 juta perangkat buatan China dan 100 juta mitra pihak ketiga.

Perusahaan ini mulai mengembangkan alternatif Android dan iOS pada 2016 dan menggunakan open source-nya untuk berbagai perangkat pada September tahun lalu.

“Ponsel HarmonyOS 2 dapat mempertahankan kecepatan baca dan tulis yang serupa dengan yang baru setelah 36 bulan digunakan, bahkan jika ruang penyimpanan yang tersedia di perangkat itu kecil,” kata perusahaan itu dalam siaran pers, seraya mengatakan akan tetap berkomitmen untuk menjaga privasi dan keamanan pengguna.

Di masa depan, semua perangkat yang ditenagai oleh Harmony OS dapat dihubungkan bersama melalui panel kontrol pada smartphone. (Sumber: Huawei)

Pada Mei 2019, raksasa teknologi itu masuk dalam daftar entitas AS yang melarang perusahaan AS mengekspor teknologi ke perusahaan China karena alasan keamanan nasional. Langkah itu memutus hubungan Huawei dengan sistem operasi Google Android dan mengancam pasokan perangkat kerasnya, termasuk chipset kunci. Huawei membantah keras adanya hubungan dengan militer China.

Google, yang semula pemasok smartphone terbesar di dunia, berada di peringkat keenam dengan pangsa pasar 4 persen pada kuartal pertama tahun ini akibat sanksi tersebut, demikian Reuters melaporkan. Itu juga terpaksa menjual merek smartphone budgetnya Honor November lalu untuk bertahan hidup.

Pada tahun itu, pendapatannya adalah RMB 152,2 miliar (US $23,38 miliar), turun 16,5% YoY.Kuartal I 2021Ini merupakan penurunan pendapatan Huawei untuk kuartal kedua berturut-turut setelah penurunan 11,2 persen pada kuartal keempat 2020.

Dalam acara ini, Huawei juga merilis FreeBuds 4, headset Bluetooth nirkabel Active Noise Cancelling (ANC) dan dua display, yaitu Huawei MateView dan Huawei MateView GT.

Lihat juga:Huawei akan menggelar acara peluncuran HarmonyOS pada 2 Juni

Di akhir konferensi, ia menyindir produk flagship yang akan datang, P50, tetapi tidak mengumumkan harga atau tanggal rilis. Namun, foto close-up smartphone ini menunjukkan empat lensa dan dua lampu flash pada ponsel tersebut. Pihaknya juga mengisyaratkan bahwa Huawei akan terus bekerja sama dengan raksasa kamera Leica.

Richard Yu, kepala eksekutif unit bisnis konsumen Huawei, mengatakan ponsel baru itu akan memiliki “desain ringan dan bahasa desain ikonik, dan membawa fotografi seluler ke tingkat yang lebih tinggi.” Dia menambahkan bahwa “untuk alasan yang semua orang tahu”, tanggal rilis belum ditentukan.