Ilmuwan Cina menemukan kain pencahayaan yang menampilkan teks

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Fudan University researchers hope the invention can shape different wearable technologies. (Source: Fudan University)

Para ilmuwan di Universitas Fudan telah mengembangkan kain pintar dengan sistem tampilan yang memungkinkan pengguna untuk mengubah pakaian menjadi layar digital. Para peneliti berharap bahwa penemuan ini akan merevolusi generasi berikutnya dari teknologi yang dapat dikenakan.

Tekstil display sepanjang 6 meter dan lebar 25 cm ini diproduksi oleh Departemen Teknik Polimer Universitas Shanghai dan berisi 5 kelompok 105 unit electroluminescent dengan jarak 800 mikron. Sebuah makalah yang diterbitkan pada hari Rabu oleh jurnal ilmiah Inggris Nature mengatakan bahwa desain secara efektif menenun layar menjadi kain. Electroluminescence (EL) adalah fenomena listrik di mana material memancarkan cahaya sebagai respons terhadap berlalunya arus.

Lihat juga:Perusahaan-perusahaan China kembangkan masker yang mengandung tembaga dengan sifat sterilisasi diri untuk melawan Covid-19

Proyek ini dipimpin oleh Profesor Peng Huisheng dan membutuhkan sepuluh tahun uji coba dan kesalahan. Pada akhirnya, tim berhasil mengembangkan serat pakan konduktif transparan dan serat lungsin luminescent. Ketika kedua komponen ini dijalin bersama, bintik-bintik kecil terbentuk, mirip dengan bintik-bintik pada tampilan digital. Lungsin dan pakan adalah dua komponen dasar yang digunakan dalam menenun untuk mengubah benang atau benang menjadi kain.

Tim akhirnya mengembangkan serat pakan konduktif transparan dan serat lungsin luminescent. (Sumber: Xinhuanet)

Kain pintar dapat dicuci, dilipat dan diregangkan tanpa mempengaruhi kecerahannya. Selain itu, pakaian yang ditenun dengan bahan baru ini dapat menempel pada kontur tubuh manusia yang tidak teratur dan ringan serta bernapas seperti kain biasa, kata Profesor Peng kepada China Daily.

Dalam sebuah video yang diposting di situs web sekolah, seorang pengguna dapat membaca dan membalas pesan teks dari lengan bajunya. Video lain menunjukkan seorang pesepeda menavigasi peta dari lengannya.

Gambar lain menunjukkan seorang peneliti dengan lencana universitas yang ditenun di serat kemejanya. Ketika listrik lewat, lencana akan bersinar.

Ketika bahan dijalin bersama, bintik-bintik kecil terbentuk, mirip dengan bintik-bintik pada tampilan digital. (Sumber artikel: Fudan University)

“Mengintegrasikan tampilan ke dalam tekstil memberikan peluang menarik untuk tekstil elektronik pintar-tujuan akhir dari teknologi yang dapat dikenakan yang akan mengubah cara kita berinteraksi dengan perangkat elektronik,” tulis tim dalam makalahnya.

Tim membayangkan bahwa teknologi ini dapat diterapkan pada berbagai skenario praktis, terutama bagi pengguna yang tidak dapat dengan mudah menggunakan ponsel, seperti pengendara sepeda, pengendara sepeda motor, penjelajah kutub dan ahli geologi. Sebaliknya, mereka dapat menyentuh pakaian mereka untuk mengakses tampilan informasi lokasi langsung atau menavigasi perjalanan mereka dengan mengenakan peta pada pakaian mereka.

Selain itu, orang dengan hambatan bahasa dapat menggunakan tampilan lengan dinamis untuk berkomunikasi dengan orang lain. Dengan mengumpulkan data indikator, termasuk gelombang otak, yang juga dapat diimplementasikan dalam industri perawatan kesehatan.

Dalam percobaan pada kain ini, tim mengumpulkan gelombang otak dari sukarelawan yang bermain game balap atau bermeditasi-mensimulasikan orang yang stres atau santai.

Ketika dipasangkan dengan prosesor, gelombang dapat dikonversi menjadi informasi yang ditampilkan pada kain dan dibaca sebagai “relaksasi” atau “kecemasan.”

“Kami telah menunjukkan bahwa sistem tekstil terintegrasi yang terdiri dari display, keyboard, dan catu daya dapat bertindak sebagai alat komunikasi, menunjukkan potensi sistem di semua aspek IoT,” kata tim tersebut.