“Keranjang buah antik Cina” mahal yang dijual di Amazon sebenarnya adalah pot malam.

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Photos Acquired from Weibo and Redesigned by Tina Wang.

Baru-baru ini, “keranjang buah antik” yang dijual di Amazon memicu diskusi kocak di kalangan netizen Cina karena penggunaan sebenarnya dari produk ini terungkap sebagai tempolong atau pot kamar.

“Desain gaya antik yang menawan membawa Anda kembali ke tahun 60-an. Ini adalah dekorasi penting untuk dapur. Mangkuk enamel antik Cina tidak hanya dapat digunakan sebagai keranjang buah, tetapi juga sebagai ember es untuk menyimpan anggur dan roti,” tulis deskripsi produk di Amazon.

(Sumber: Amazon)

“Keranjang buah antik China” dijual dengan harga mulai dari 30 dolar AS hingga 62 dolar AS di raksasa e-commerce Amazon, sementara produk yang sama hanya dijual seharga 27 yuan (sekitar empat dolar AS) di Taobao milik platform e-commerce China Alibaba.

Lihat juga:Sepuluh Barang Terbaik Taobao 2020 Diumumkan: Masker, pengocok Telur, Layanan Makan Kucing, Blind Box, dll.

Seorang netizen menulis di Weibo, situs Weibo terbesar di China: “Saya ingin tahu bagaimana pembeli asing akan bereaksi ketika mereka menemukan penggunaan ini di China.”

Secara tradisional dikenal sebagai  Tan Yu  Di Cina, wadah ini terutama digunakan untuk mengumpulkan air liur, tetapi juga memiliki fungsi toilet bergerak, sebelum rumah tangga Cina umumnya menggunakan kamar mandi dalam ruangan sepanjang 1980-an dan 1990-an. Sebuah foto penting pada tahun 1984 diambil ketika mantan pemimpin Cina Deng Xiaoping bertemu dengan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher di Beijing. Pada 1950-an, negara itu meluncurkan kampanye menentang meludah, berharap untuk mempromosikan peradaban dan modernitas. Gerakan ini kemudian mendapat dukungan kuat dari Deng Xiaoping pada 1980-an.

(Sumber: AFP, Corbis)

Saat ini, beberapa orang tua masih menggunakan  Tan Yu  Sebagai toilet pelatihan anak-anak. Penggunaan kontemporer lainnya termasuk toilet bergerak yang nyaman untuk orang tua, wanita hamil, dan orang cacat untuk membantu orang-orang ini mengatasi mobilitas yang terbatas. Pistol modern memiliki desain khusus untuk membantu orang yang kesulitan berjalan.

Foto pot kamar modern di Taobao. (Sumber: Taobao.com)

Saat ini, permintaan akan produk tradisional Tiongkok meningkat di banyak platform e-commerce lintas batas Tiongkok. Manajer Humas DHGATE mengatakan kepada Pandaily bahwa permintaan untuk kerajinan tradisional China naik 216 persen pada pekan lalu, seperti kipas kelompok dan dekorasi enamel.

Lantas bagaimana pispot tradisional China bisa viral di luar negeri?

Seorang netizen memposting gambar di media sosial yang menunjukkan bahwa mangkuk enamel antik Tiongkok seharga $60 dapat digunakan untuk menampung anggur, produk segar, es, dapur dekoratif, atau sebagai hadiah untuk pindah rumah dan pernikahan. Setelah itu, “keranjang buah antik” ini menjadi viral.

Posting ini dengan cepat beredar luas di kalangan netizen Cina, yang terkejut melihat pot kamar masa kecil mereka diadopsi dan diubah oleh pasar e-commerce AS.  

“60 dolar? Saya tidak percaya pispot saya ketika saya masih kecil lebih berharga daripada diri saya sendiri,” canda seorang netizen di Weibo. & NBSP;

“Saya berharap tidak ada seorang pun di negara-negara Barat yang membeli’keranjang’ ini sebagai hadiah untuk teman-teman China, karena mereka tidak akan senang jika orang China melihat tembikar yang dikemas dengan indah yang berisi buah,” tulis sebuah komentar di Weibo.  

Pertikaian pot kamar juga memicu diskusi lain tentang apakah insiden itu mewakili penyalahgunaan budaya.  

Seorang pengguna Weibo menulis: “Saya tidak tahu bagaimana orang Barat menggunakan pispot kami, tetapi saya belum pernah melihat kue keberuntungan di Cina.” Dia merujuk pada kue keberuntungan populer, yang sering dianggap sebagai simbol Cina di Amerika Serikat, tetapi tidak memiliki jejak sejarah Cina sendiri.  

Meskipun beberapa orang bercanda bahwa orang Barat secara membabi buta mengejar budaya asing, banyak orang menghargai pertukaran budaya ini.   “Sebenarnya menyenangkan untuk melihat bagaimana hal-hal digunakan secara berbeda di budaya lain,” dan melanjutkan dengan menulis: “Selama pembeli menyukainya, tidak masalah bagaimana’awalnya’ digunakan.”

Seorang pengguna Weibo secara sukarela mengadopsi kebaruan orang Barat, memasukkan sebotol sampanye ke dalam pot kamar dan meminumnya dengan cangkir teh enamel tradisional Cina.

(Sumber: Weibo)

Ini bukan pertama kalinya produk China viral di luar negeri. Misalnya, saus cabai Laoganma telah menjadi populer di Barat. Di platform e-commerce China Taobao, satu kaleng saus sambal kedelai seberat 280 gram dijual seharga 11 yuan (1,7 dolar AS), sedangkan satu kaleng saus sambal yang sama dijual di Amazon dengan harga 8,99 dolar AS hingga 14 dolar AS. Sambal ini bahkan punya fans club di Facebook. Asosiasi Apresiasi Laoganma didirikan pada tahun 2006 dan memiliki 38.000 anggota.  

Simon Stahli adalah pendiri Swiss dari laman Facebook “Old Gangma Apresiasi”. (Simon Starley untuk gambar)

“Orang Barat cenderung menyukai aspek-aspek tertentu dari budaya Cina yang tidak diharapkan oleh orang Cina-hal-hal ini akan dianggap sangat penting.”Gambar ‘  (bersahaja dan ndeso) di dalam negeri, “kata Simon Stahli, 39, pencipta fanpage Facebook Lao Gangma, seorang seniman dan guru fotografi dari Swiss. 

Stally menambahkan: “Orang-orang memfokuskan kembali pada kebahagiaan sederhana dalam hidup dan kehilangan minat pada konsumerisme di pasar massal. Konsumen menjadi lebih canggih dan mereka mencari hal-hal aneh dan tidak terduga.”