Li Car Luncurkan SUV Li ONE terbaru dengan jarak tempuh 1.080 km

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Li Auto)

Produsen mobil listrik (EV) China, Lithium Automobile, pada Selasa meluncurkan Li ONE 2021 baru, SUV mewah plug-in hybrid dan satu-satunya model startup saat ini, menambah upayanya untuk tetap kompetitif di pasar mobil listrik China yang ramai.

Menurut Force Automobile, Force ONE 2021 dilengkapi dengan sistem perluasan jangkauan penggerak listrik “three in one” yang efisien. Dalam mode listrik murni, SUV ini menawarkan jarak tempuh NEDC 188 km. Jumlah tersebut bertambah menjadi 1.080 kilometer dengan aktivasi mode extended range. SUV listrik ini juga dapat berfungsi sebagai bank daya mobile raksasa untuk mengisi daya peralatan berkemah sehingga konsumen dapat menikmati barbekyu sambil parkir.

Model baru ini dilengkapi dengan sistem bantuan pengemudi canggih yang dikembangkan sendiri berdasarkan chip Zhengcheng 3 domestik, yang memungkinkan kendaraan untuk menentukan jalur jalan raya mana yang harus dikendarai. SUV ini telah menerapkan otomatisasi sekunder, yang berarti mobil dapat menyelesaikan kemudi dan akselerasi secara mandiri, tetapi pengemudi harus tetap siap untuk menguasai kemudi.

Mulai kuartal ketiga tahun ini, akan ada App Store di Smart SUV. Pengguna akan dapat mengunduh serangkaian aplikasi termasuk Baidu Maps, NetEase Cloud Music dan Tencent Video melalui sistem operasi. Ini juga menyediakan sistem kontrol suara mobil yang memungkinkan konsumen untuk berinteraksi dengan Li ONE mereka dengan mengirimkan perintah suara di mana saja di dalam mobil.

Li ONE 2021 hadir dalam tujuh warna berbeda-hitam, putih, perak, abu-abu, biru bayi, hijau tua dan biru teknologi-dan tiga pilihan interior: putih, hitam dan coklat.

SUV ini dibanderol dengan harga 338.000 yuan (52.850 dolar AS), sedangkan Tesla Model 3 buatan Shanghai dibanderol dengan harga 249.900 yuan (39.047 dolar AS). Presiden Lee Automobile Shen Yanan mengatakan pada hari Rabu bahwa mulai 26 Mei, Lee Automobile akan terus mengadopsi model penjualan langsung untuk menjual SUV di 75 toko di lebih dari 50 kota di Cina.ReutersLaporkan.

Perusahaan mengharapkan penjualan bulanan Li ONE yang ditingkatkan hampir dua kali lipat pada September, dibandingkan dengan 5.539 unit pada April. Shen Guofang menambahkan bahwa Lee Automobile sedang membentuk tim untuk mempelajari penjualan di luar negeri.

Saham Force Motors yang terdaftar di AS turun 3,94% pada hari Selasa menjadi $19,99 per saham.

Startup yang berbasis di Beijing ini didirikan pada 2015 dan saat ini memiliki kapitalisasi pasar sebesar 18 miliar dolar AS. Ini menghadapi persaingan sengit dari sekelompok pemula, termasuk perusahaan AS Tesla dan pesaing lokal Nio dan XPeng, yang semuanya bersaing untuk pasar mobil listrik terbesar di dunia.

Lihat juga:Force Motors akan luncurkan SUV full size dengan chip self-driving terbaru Nvidia, Orin, pada 2022

Tahun lalu, Cina mengirimkan 1,17 juta kendaraan energi baru, termasuk kendaraan listrik murni, plug-in hybrid dan kendaraan sel bahan bakar. Perusahaan riset Canalys memperkirakan penjualan kendaraan listrik di China dapat mencapai 1,9 juta unit pada 2021, naik 51 persen dari tahun ke tahun, dan kendaraan listrik akan meningkat 9 persen di pasar otomotif China secara keseluruhan.