Merek teh susu Changsha menghadapi iklan diskriminatif gender yang kontraproduktif

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Source: Weibo

Baru-baru ini, rantai teh susu mode Cha Yan Yuesi () telah sangat dikritik karena menggunakan lelucon seksis dalam iklan.

Merek teh susu niche ini didirikan di Changsha, Hunan pada 2013 dan belum berkembang ke luar kota, tetapi telah memenangkan hati kelompok konsumen lokal selama bertahun-tahun. Menurut First Financial Report, tingkat pujian teh Yue Color di kalangan konsumen melebihi 98%, sedangkan tingkat pujian merek teh susu terkemuka China hanya 91%.

Sumber: Weibo

Dalam strategi periklanan kontroversial Cha Yanyue, merek menggunakan idiom dialek lokal “Jianlouzi ()”, yang berarti hadiah kejutan dari warna biru. Salinan iklan mengatakan: Ada banyak gadis cantik yang mengantri untuk membeli teh susu. Jika Anda tidak sengaja melihat yang cantik, Anda dapat memberi tahu teman Anda bahwa Anda telah menemukan hadiah kejutan (Jane Buzhou).

Sumber: Weibo

Banyak netizen mengatakan di Internet bahwa garis iklan ini telah mewujudkan wanita, menunjukkan bahwa pria harus selalu berhati-hati untuk bermain dengan santai, seperti istilah populer pick-up-artist, atau pua.

Merek ini jelas membuktikan bahwa pandangan pria itu masuk akal. Seorang pengguna Weibo mengatakan bahwa seorang wanita tidak membutuhkan pria yang menatapnya.

Pandangan ini berasal dari pandangan ahli teori film feminis Laura Murvi, yang percaya bahwa penonton pria heteroseksual sering mendapatkan kesenangan dari tatapan dan menggunakan wanita sebagai kacamata untuk objektifikasi dan tontonan.

Pada 19 Februari, Cha Yanyue memposting surat permintaan maaf di Weibo, mengatakan bahwa merek membuat kesalahan ketika mencoba membuat idiom dialek cocok untuk adegan itu, gagal meluncurkan kampanye promosi yang menarik. Di masa depan kita akan mengklarifikasi batas antara kreativitas dan rasa hormat.

Namun, setelah periode tenang yang singkat, merek tersebut menghadapi perselisihan lain tentang kemasan yang diskriminatif gender. Pada sampel teh celup gratis yang sebelumnya dikeluarkan merek kepada pelanggan, sebuah pernyataan menulis: Ketika Anda keluar untuk berpartisipasi dalam tanggal ini, [seks] akan terjadi. Gunakan kantong teh ini untuk mencegah situasi yang tak tertahankan. Kemasannya juga mengandung unsur visual seks.

Sumber: Weibo

Saya pikir ini adalah iklan kondom! Seorang pengguna Weibo menulis: “Siapa yang akan menggunakan bar teh ini?”

Menyusul kecaman keras di internet, merek tersebut mengeluarkan surat permintaan maaf kedua melalui Weibo pada 20 Februari, yang mengatakan bahwa ide produk tersebut berasal dari tahun 2014, dan kami membuat beberapa kesalahan dalam upaya kami untuk menarik perhatian orang dengan membuat air liur yang diskriminatif gender.

Lihat juga:2020 Most Popular Chinese Milk Tea Brand

Iklan lucu yang melintasi batas rasa hormat tidak pernah lucu. Melanggar etika dalam pemasaran merek hanya akan membuat kampanye kontraproduktif.