Pabrik pintar Xiaomi Tahap II diperkirakan akan memproduksi 10 juta ponsel high-end per tahun

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

xiaomi
(Source: Sina)

Pada pembukaan konferensi ekonomi digital global pada 2 Agustus, pendiri, ketua dan CEO Xiaomi Lei Jun mengatakan bahwa tahap kedua Xiaomi Smart Factory diperkirakan akan mulai berproduksi pada akhir 2023, dengan produksi tahunan 10 juta smartphone kelas atas dan nilai produksi tahunan 50-60 miliar yuan.

Xiaomi Smart Factory tahap kedua menyelesaikan semua proses persetujuan yang diperlukan hanya dalam waktu 84 hari. Fase pertama pabrik, yang mulai berproduksi pada awal tahun lalu, memiliki jalur produksi yang sepenuhnya otomatis yang dapat menghasilkan 1 juta smartphone kelas atas per tahun, dengan perkiraan produksi tahunan sekitar 5-6 miliar yuan dan mencakup area seluas sekitar 15.000 meter persegi.

Setelah masuk dalam Fortune 500 pada 2019, Xiaomi kembali masuk dalam daftar tahun ini, peringkat 338. Menurut laporan terbaru IDC, Xiaomi melampaui Apple untuk pertama kalinya dalam pangsa global smartphone tahun ini, dan saat ini berada di peringkat kedua di dunia.

Lihat juga:Xiaomi menyalip Apple sebagai pengiriman smartphone kedua di dunia pada kuartal kedua 2021

Lei Jun mengatakan bahwa ekonomi digital membantu perusahaan mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensi. Harapan hidup 11 tahun perusahaan adalah eksplorasi ekonomi digital. Pada dekade berikutnya, ekonomi digital akan berfungsi sebagai kekuatan pendorong inti baru untuk pembangunan, mendukung kebangkitan perusahaan-perusahaan Cina di pasar global.

Menurutnya, Beijing akan menjadi pusat penting ekonomi digital dunia. Beijing sedang menumbuhkan ekosistem inovasi terintegrasi dari sistem inovasi kolaboratif multi-level organisasi, bakat, teknologi dan modal. Di bidang TIK, jumlah unicorn di Beijing adalah yang tertinggi di dunia, dan hanya perusahaan AI yang menyumbang 28% dari negara itu.

Lei Jun juga memberikan tiga saran pengembangan ekonomi digital termasuk fokus pada terobosan komponen teknologi inti, sangat mementingkan budidaya individu yang inovatif, dan menciptakan lingkungan inovatif untuk kegagalan toleransi.