Pasar negara berkembang akan mendorong gelombang berikutnya penjualan smartphone 5G global: kertas putih Realme-Counterpoint

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The white paper jointly released by Chinese smartphone maker realme and Counterpoint Research predicts that one out of every two smartphones sold globally will support 5G by the end of 2022. (Source: realme)

Kompetisi ini berlanjut dua tahun setelah peluncuran jaringan 5G komersial pertama di dunia. OEM (Original Equipment Manufacturers) dengan cepat memperluas produk 5G dan aksesibilitas untuk mendorong adopsi standar nirkabel generasi berikutnya di pasar-pasar utama seperti AS, Eropa dan China.

Aplikasi 5G di seluruh dunia melampaui semua generasi komunikasi seluler sebelumnya. Meskipun pengiriman perangkat 4G mencapai 200 juta unit dalam waktu hampir empat tahun, perangkat yang mendukung 5G mencapai angka itu hanya dalam setengah waktu, menurut buku putih berjudul “Making 5G Globalization: Access for All” yang dikembangkan bersama oleh produsen smartphone China realme dan Counterpoint Research. Buku putih itu dikembangkan bersama oleh produsen smartphone China realme dan Counterpoint Research.

Surat kabar itu mencatat bahwa hampir satu dari tiga smartphone yang terjual secara global pada kuartal pertama 2021 adalah perangkat yang mendukung 5G, sementara China menyumbang lebih dari setengah dari angka tersebut.

Studi ini mengeksplorasi adopsi global smartphone 5G, lanskap pasar saat ini dan produsen terkemuka, dan juga memprediksi bahwa pada akhir 2022, satu dari setiap dua smartphone yang dijual di seluruh dunia akan mendukung 5G.

Pengiriman 5G vs 4G, beberapa tahun sejak tanggal peluncuran*

Sumber: Counterpoint Research * Garis putus-putus mewakili prediksi.

Produsen, operator seluler dan pengamat industri menunggu gelombang adopsi 5G berikutnya karena pasar negara berkembang, termasuk India, Indonesia dan Amerika Latin, mulai meluncurkan jaringan dan layanan generasi kelima komersial.

Buku putih itu mencatat bahwa penurunan harga smartphone yang terus-menerus akan membantu gelombang adopsi 5G berikutnya, dan menyebut fenomena yang diharapkan ini sebagai “kekuatan baru” dari kemampuan 5G.

Di masa lalu, pada tahap adopsi awal, segmen pasar berkualitas secara tradisional dominan; Namun pada 2020, ponsel 5G dengan harga menengah ke bawah menyumbang hampir 40 persen dari semua penjualan perangkat 5G, kata laporan itu, menambahkan bahwa harga jual rata-rata (ASP) dapat terus turun dalam persentase dua digit untuk masa mendatang.

Smartphone 5G menyumbang total penjualan

Sumber: Counterpoint Research

“Perangkat berbiaya rendah telah menjadi salah satu pendorong utama pertumbuhan 4G di banyak pasar berpenghasilan rendah dan menengah. Kami melihat dinamika ini terjadi di Asia Selatan antara 2017 dan 2019, di mana proporsi orang dewasa yang mengadopsi smartphone meningkat 30%, hampir setengah dari populasi. Ini sama pentingnya untuk 5G, terutama ketika kita mulai melihat lebih banyak lini pasar yang sedang berkembang, “kata Calvin Bahia, kepala ekonom di GSMA Intelligence.

Sementara harga mungkin menjadi aspek menarik pengguna muda dan cerdas di pasar negara berkembang ini, mereka tidak akan mau berkompromi pada desain atau kinerja perangkat.

Berdasarkan hasil survei dan penelitian realme tentang preferensi ponsel 5G, pengguna lebih memilih perangkat yang lebih tipis, lebih ringan, dan lebih menarik dalam desain karena menimbang serangkaian elemen fungsional lainnya seperti sistem kamera, ukuran layar, kapasitas memori, dan ukuran baterai secara bersamaan.

“Perkembangan smartphone 5G telah memasuki era 2.0. Ini berarti kita perlu memberikan pengalaman mobile 5G yang lengkap dari segi kinerja, namun dikemas secara elegan dengan desain yang lebih tipis, lebih ringan, dan lebih unik. Ini juga berarti menawarkan portofolio perangkat yang lengkap-dari flagship yang terjangkau hingga premium,” kata Madhav Sheth, CEO realme India dan Eropa.

Benar sekali.Di pasar utama seperti India, Indonesia, Bangladesh dan Filipina, perusahaan ini telah menjadi salah satu merek smartphone tercepat di dunia yang mencapai 50 juta unit.

Pada kuartal pertama 2021, perusahaan ini mencapai pertumbuhan kuartal-ke-kuartal sebesar 74 persen di pasar smartphone 5G global, menguasai dua persen pangsa pasar, menurut laporan tersebut. Pada kuartal pertama 2021, merek tersebut, bersama dengan OEM baru China seperti Oppo, Vivo, Xiaomi dan OnePlus, menyumbang sepertiga dari penjualan smartphone 5G global.

Sejak awal, realme memiliki tujuan yang tepat-konsumen muda yang ingin membeli gadget berkualitas tinggi tanpa merusak bank. Perusahaan ini berada di peringkat ketiga dalam ASP grosir yang sangat kompetitif sebesar 100-199 dolar AS, dan pada saat yang sama telah memperoleh pangsa pasar yang cukup besar di pasar menengah sebesar 200-299 dolar AS dengan saluran penjualan online yang efisien, kampanye pemasaran kreatif, dan beragam produk.

Pangsa penjualan smartphone 5G global berdasarkan pita harga grosir pada tahun 2020

Sumber: Counterpoint Research

Data dalam laporan itu menunjukkan bahwa hampir satu dari setiap lima smartphone 5G dalam dua kuartal terakhir berasal dari lapisan harga 200 dolar AS hingga 299 dolar AS, yang berarti bahwa potensi segmen ini sangat besar, dengan pendorong terbesar adalah negara-negara Asia termasuk India, yang diperkirakan akan meluncurkan 5G tahun depan.

Harga jual rata-rata smartphone 5G

Sumber: Counterpoint Research

Ke depan, realme akan terus fokus pada pengembangan dan perluasan portofolio produk 5G-nya, terutama di India, Asia Tenggara dan Eropa dengan harga yang lebih murah dan kemampuan yang ditingkatkan. Pada tahun lalu, ia telah menyumbang 13 persen penjualan smartphone di India, dan dalam dua kuartal saja, pangsa penjualan 5G domestiknya melonjak menjadi 12 persen.

Lihat juga:Realme luncurkan ponsel gaming GT Neo dengan chipset Dimensity 1200

“Kombinasi kemampuan pencitraan profesional, layar yang diperbesar dan disempurnakan, lebih banyak penyimpanan dan memori, dan masa pakai baterai yang lebih baik-semuanya didukung oleh prosesor generasi berikutnya-membuat 5G lebih dari sekadar terhubung, tetapi terhubung ke kehidupan,” tutup buku putih itu. Buku putih itu juga menambahkan bahwa permintaan yang diharapkan untuk perangkat 5G di pasar negara berkembang akan menyumbang area pertumbuhan terbesar dalam salah satu peningkatan teknologi terbesar dalam waktu dekat.