Pengecer yang berpusat pada komunitas Missfresh mempercepat digitalisasi pasar basah Tiongkok

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Pandaily)

Pada suatu pagi di bulan Juni, ketika taksi yang saya tumpangi melintasi jalan-jalan indah di kota pesisir timur Qingdao dan mencapai persimpangan jalan yang sibuk di pusat lingkungan paling bersejarah di kota itu, sebuah bangunan besar dengan warna merah muda yang mencolok menerobos kabut putih susu yang disebabkan oleh angin Laut Cina Timur yang lembab terlihat. Pasar segar unggulan Qingdao, pasar basah modern seluas 5.500 meter persegi yang dibangun oleh unicorn distribusi bahan makanan Cina Missfresh, dicat dengan warna merah muda panas khas merek, berdiri di Anshan 2nd Road, menarik penduduk di dekatnya dengan berbagai macam barang dagangan dan pengalaman berbelanja yang terhubung tanpa batas.

Saya tenggelam dalam campuran produk segar, daging dan makanan laut ketika seorang wanita tua memukul saya dan mencoba berbicara dengan saya. Dia bertanya mengapa saya berkeliaran di pasar dengan kamera di leher saya dan berbicara dengan dialek Qingdao yang membuat saya bingung pada awalnya. Sebagai penduduk asli Qingdao, dia mengatakan kepada saya bahwa dia telah tinggal di tempat lama di kota seumur hidup. “Pasar basah ini adalah tempat penting di dekat kami,” katanya. “Dari seledri sampai udang, saya selalu datang ke sini untuk berbelanja.”

Berbicara tentang makanan, orang Cina menghargai kesegaran, jadi tidak mengherankan bahwa hampir setiap blok memiliki pasar umum-yang disebut pasar basah-yang menawarkan lebih banyak produk segar dan kebutuhan sehari-hari daripada supermarket biasa. Di banyak bagian dunia, terutama di Asia, pasar basah adalah sumber makanan yang terjangkau bagi banyak orang.

Terletak di Distrik Shibei, tempat lahirnya industri dan perdagangan Qingdao dan budaya rakyat, pasar segar unggulan MissFresh dikembangkan dari pasar basah “Anshan 2nd Road Products Market” dengan sejarah puluhan tahun. Tahun lalu, pengecer yang berfokus pada komunitas menandatangani perjanjian dengan Qingdao City Transport Holding Group milik negara, mantan pemilik dan operator pasar, dan membentuk usaha patungan untuk meningkatkan pasar yang dulunya tidak sedap dipandang. Setelah dua bulan ditutup dan direnovasi, pasar kembali beroperasi pada 28 Mei dan berganti nama menjadi Pasar Segar.

Zhu telah menjalankan toko penjahit di sana selama lebih dari 20 tahun. Dia memuji peningkatan fasilitas sanitasi dan lantai setelah renovasi. “Dulu sangat berantakan, sangat berantakan,” katanya. “Tapi sekarang, ventilasi yang efektif dan tata letak yang rapi menciptakan lingkungan yang menyenangkan dan tertib.” Chu menekankan bahwa dia penuh percaya diri dalam masa depan.

(Sumber: Pandaily)

Selain toko-toko lama, pasar juga menarik pedagang baru.Setelah renovasi, jumlah pedagang melonjak dari 100 menjadi 211, menyediakan sekitar 10.000 unit inventaris.

Zhu membuka warung dagingnya bulan lalu dan menjual sosis panggang. Sebagai pendatang baru dan teknologi terbelakang, dia mengatakan karyawan MissFresh membantunya mempromosikan sosis melalui berbagai saluran digital, termasuk applet WeChat yang diluncurkan perusahaan awal tahun ini, yang memungkinkan pelanggan untuk melakukan pemesanan, mendapatkan kupon, dan bergabung dengan program keanggotaan melalui smartphone mereka. Vendor juga membuat grup WeChat untuk pelanggan, di mana mereka mengadakan acara lotre dan mengumumkan promosi terbaru.

(Sumber: Pandaily)

Sebagai bagian dari upaya MissFresh untuk mendigitalkan pasar komunitas tradisional, perusahaan ini telah bermitra dengan beberapa bank untuk meluncurkan kode QR pembayaran mobile sendiri, yang terhubung dengan WeChat Pay dan Alipay, namun membebaskan biaya penanganan yang bisa dibebankan kedua platform tersebut kepada merchant. Fresh Market juga menyediakan timbangan elektronik pintar untuk vendor yang memungkinkan mereka melacak transaksi dan mencetak tanda terima kepada pelanggan.

(Sumber: Pandaily)

Kamera yang digerakkan oleh kecerdasan buatan telah dipasang di pintu masuk agensi untuk memantau lalu lintas dan profil pelanggan. Data ini ditampilkan pada layar ruang kontrol untuk membantu operator mengoptimalkan portofolio bisnis dan meningkatkan pengalaman berbelanja pelanggan.

Perusahaan konsultan Ary Consulting mengatakan bahwa Missfresh saat ini adalah satu-satunya perusahaan di industri ritel lingkungan domestik yang memberdayakan supermarket dan ritel pasar segar melalui teknologi AI dan layanan cloud ritel.

Missfresh yang berbasis di Beijing, yang didirikan pada Oktober 2014, mengoperasikan platform e-commerce yang berfokus pada pengiriman produk segar dan konsumen cepat saji-termasuk buah-buahan, sayuran, produk susu, daging dan minuman-ke depan pintu pelanggan secepat mungkin. Startup yang didukung oleh Tencent dan Goldman Sachs ini menemukan apa yang disebut model “Distributed Mini Warehouse” (DMW), atau model “front warehouse” pada Mei 2015. Sistem ini mengintegrasikan kemampuan penyimpanan dan pengiriman untuk menyelesaikan masalah pengiriman last mile dan memungkinkan perusahaan untuk membeli sebagian besar barang langsung dari negara asal.

Pada 31 Maret, Missfresh telah mendirikan 631 gudang di 16 kota di China, mengurangi waktu pengiriman per pesanan menjadi rata-rata 39 menit. Sebagai salah satu pemain utama di bidang distribusi bahan makanan di Tanah Air, Missfresh telah memiliki lebih dari 31 juta pengguna transaksi secara kumulatif hingga Maret 2021. Menurut Ai Rui Consulting, pangsa pasar produk domestik bruto (GMV) di industri ritel on-demand mencapai 28%, peringkat pertama di Cina Utara.

Lihat juga:Missfresh, perusahaan e-commerce yang didukung Tencent, kini tersedia di platform JD.com to Home

Untuk melakukan diversifikasi di luar layanan bahan makanan dan mendukung model ritel berbasis komunitasnya, Missfresh meluncurkan bisnis Smart Fresh Market pada paruh kedua tahun 2020.

Perusahaan ini membuka pasar segar unggulan pertamanya di Qingdao, tetapi memiliki ambisi untuk memperluas bisnis pasar segar pintar di seluruh negeri. Pada Juni, telah menandatangani kontrak untuk mengoperasikan 54 pasar segar di 14 kota dan telah mulai mengoperasikan 33 di antaranya di 10 kota. Dalam mempercepat transformasi digital pasar basah tradisional, Ary Consulting menyebutnya sebagai “pemimpin industri”.

(Sumber: Pandaily)

Wang Lin, direktur proyek pasar segar, mengatakan timnya berharap untuk menciptakan tujuan 5-in-1 untuk penduduk kota-kota tingkat rendah di Tiongkok. “Setiap huruf dari kata’segar’ memiliki arti unik: F adalah makanan; R adalah restoran; E adalah hiburan; S adalah layanan; H berarti kesehatan,” kata Wang.Fresh Market adalah rumah bagi pasar sayur, restoran, tempat hiburan, fasilitas perawatan kesehatan dan penyedia layanan lainnya yang berperan sebagai pusat layanan sosial di masyarakat.