Pesaing TikTok, Quickhand Technology, memenangkan hak siar Olimpiade Tokyo 2020 dan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

ks
(Source: Bloomberg)

Pada 23 Juni, perusahaan video pendek China, pesaing TikTok, Speedster, dan perusahaan milik negara China Voices mengadakan konferensi kerja sama strategis di Beijing. Speedster memenangkan hak untuk menyiarkan Olimpiade Tokyo 2020 dan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di platform video pendeknya.

CEO Speedhand Su Hua mengungkapkan pengguna aktif bulanan global (MAU) Speedhand mencapai 1 miliar.

Speedster menjadi perusahaan internet keempat di China yang menembus 1 miliar MAU setelah Tencent, Alibaba, dan ByteDance. Didorong oleh berita ini, harga saham Speedster di Hong Kong melonjak 6% menjadi HK $199,5 selama jam perdagangan pasar.

Kerja sama ini berarti bahwa selama Olimpiade Tokyo dan Olimpiade Musim Dingin Beijing, Speedster akan bekerja sama dengan Voice of China untuk meluncurkan sejumlah acara di seluruh acara untuk lebih mempromosikan pengaruh olahraga di Cina.

Pemain cepat telah aktif terlibat dalam bidang olahraga. Setelah perjanjian hak cipta antara Speedster dan pejabat CBA pada bulan Maret, pengguna di platform tidak hanya dapat menonton siaran langsung resmi kompetisi CBA, tetapi juga berpartisipasi dalam kompetisi, secara signifikan meningkatkan komitmen dan apresiasi penonton terhadap olahraga. Menurut statistik olahraga speedster, pada akhir musim CBA ini, 1 dari setiap 10 pengguna speedster telah melihat siaran langsung CBA.

Sebelumnya, Express juga mencapai kerja sama dengan Piala Amerika saat ini, memenangkan siaran langsung dan hak cipta video pendek dari acara tersebut di daratan Cina. Speedster perlahan menjadi video pendek olahraga terkenal dan siaran langsung di Cina. Kerjasama antara speedster dan “China Good Voice” dapat mengubah cara tradisional kompetisi olahraga media.

Pada Februari 2021, Speedster mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Hong Kong dengan kapitalisasi pasar sekitar 180 miliar dolar AS. Sejauh ini, Speedster berada di peringkat kelima di antara perusahaan Internet Cina, kedua setelah Tencent, Alibaba, Meituan dan Pinduoduo.

Lihat juga:Platform video pendek cepat meningkatkan ekspansi di Brasil dan Asia Tenggara, meningkatkan persaingan dengan pesaing TikTok

Namun, sejak diluncurkan, harga saham Speedster telah naik roller coaster. Kurang dari dua minggu setelah listing, kapitalisasi pasar mencapai puncaknya 1,7 triliun dolar Hong Kong, dan turun di bawah 1 triliun dalam dua bulan. Baru-baru ini, harga sahamnya telah mencapai titik terendah baru. Alasan utama mungkin karena biayanya dalam penjualan, pemasaran, manajemen administrasi, penelitian dan pengembangan telah meningkat secara signifikan setelah listing.