Platform perdagangan elektronik bekas Aihui membeli IPO pengarsipan pengungkapan 3,5 miliar dolar AS GMV

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Aihuishou operates 755 brick-and-mortar stores in 140 cities across China. (Source: Sohu)

Aihui, distributor elektronik bekas China, telah mengajukan IPO ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS. Perusahaan yang didukung JD.com berharap untuk meningkatkan posisinya di pasar elektronik konsumen bekas China dan mempromosikan ekspansi ke luar negeri.

Menurut prospektus awal perusahaan yang diajukan pada 28 Mei, aplikasi C2B (customer-to-business) akan terdaftar di Bursa Efek New York di bawah simbol “RERE”. Aplikasi ini memfasilitasi penjualan, daur ulang, dan tukar tambah ponsel, kamera, dan laptop. Aihui, yang berarti “Love Recycle”, juga mengoperasikan 755 toko offline di 140 kota di China.

Menurut perusahaan itu, total nilai komoditas bruto (GMV) naik 66 persen YoY menjadi 22,8 miliar yuan (3,5 miliar dolar AS) untuk tahun fiskal yang berakhir Maret 2021, dengan lebih dari 26 juta barang konsumsi diperdagangkan di platform tersebut. Untuk tiga bulan yang berakhir 31 Maret, total GMV perusahaan mencapai 6,2 miliar yuan, tingkat pertumbuhan tahun-ke-tahun sebesar 106,7%. Dari semua barang konsumen yang diperdagangkan dan dibeli di Aihui, 67% adalah ponsel.

Perusahaan ini didirikan pada 2011 dan belum mencapai laba, dengan kerugian bersih meningkat dari 207 juta yuan pada 2018 menjadi 470 juta yuan pada 2020. Pendapatan untuk tahun penuh 2020 adalah 4,8 miliar yuan, naik 23,6% YoY.

ATRenew, operator Aihui, juga mengoperasikan dua platform perdagangan lainnya: Pasar B2B Paijitang Fair untuk memperdagangkan produk elektronik dan Pasar Paiji Fair untuk platform perdagangan barang bekas JD.com yang digabung menjadi Aihui Fair pada 2019. Selain elektronik, tepuk juga mencakup penjualan barang-barang mewah, barang-barang rumah tangga, dan buku.

Penjamin emisi bersama dari kesepakatan tersebut termasuk Goldman Sachs, Bank of America Securities, China Renaissance dan Tiger Brokers. Tidak ada ketentuan harga yang diungkapkan. ReutersSebelumnya dilaporkanPerusahaan yang berbasis di Shanghai berencana untuk mengumpulkan $500 juta hingga $1 miliar melalui listing.

Perusahaan itu bertujuan untuk menarik investor dengan prospek bisnisnya yang ramah lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG), lapor Reuters, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini.

Laporan itu juga mengatakan bahwa pada bulan Februari tahun ini, Aihui menyelesaikan $200 juta dalam pembiayaan pra-IPO, dan Jingdong juga berpartisipasi dalam putaran pembiayaan.

Perusahaan ini memiliki kemampuan rantai pasokan yang kuat seperti pengujian, penilaian, penetapan harga, kontrol kualitas, dan layanan purna jual. Pihaknya juga bekerja sama dengan platform e-commerce dan merek smartphone untuk menyediakan layanan daur ulang dan tukar tambah eksklusif bagi pelanggan.

Perusahaan ini juga meningkatkan ekspansi dan berencana untuk “meningkatkan sirkulasi global peralatan kami sendiri dan meningkatkan kemampuan rantai nilai luar negeri yang ada dengan memanfaatkan kemajuan teknologi kami, terutama proses pengujian otomatis kami.”

Lihat juga:Daur ulang unicorn Ai Huishou untuk menyelesaikan putaran pembiayaan E +, merilis nama grup baru “pembaruan semua hal”

Menurut sebuah laporan oleh CIC, tahun lalu China memperdagangkan 189 juta peralatan bekas untuk pedagang dan pembeli individu, dengan total GMV 252 miliar yuan yang dialokasikan untuk pedagang dan pembeli.

Laporan CIC menambahkan bahwa pada tahun 2020, jumlah perangkat elektronik konsumen yang beredar di China adalah yang terbesar di dunia, melampaui gabungan Amerika Serikat dan Eropa, dan pengenalan terus-menerus model-model baru telah menyebabkan frekuensi penggantian perangkat yang lebih tinggi dan sejumlah besar barang milik sendiri di pasar.