Sinopec dan Nio bersama-sama membangun pembangkit listrik di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Beijing Chaoying

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The Chaoying Power Swap Station. (Source: Nio)

Pembangkit listrik tenaga air yang dibangun bersama oleh Sinopec dan Nio secara resmi dioperasikan di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Beijing Chaoying pada hari Kamis.

Karena ruang stasiun pengisian bahan bakar super tidak digunakan dan aliran pengguna besar, ditentukan bahwa stasiun pengisian bahan bakar super adalah posisi yang paling cocok untuk pembangkit listrik yang baru dibangun. Pembangkit listrik meliputi area seluas 60 meter persegi.

Menurut pengumuman Nio, Chaoying Power Station menggunakan teknologi penggantian baterai generasi kedua dari perusahaan elektronik. Di stasiun, pengguna dapat menyelesaikan parkir otomatis dan mengganti listrik tanpa turun dari bus. 13 baterai berkapasitas besar dapat menyelesaikan hingga 312 pertukaran baterai per hari, yang membutuhkan waktu rata-rata empat setengah menit.

Lihat juga:Nio, Xpeng Score mencatat pengiriman kuartal pertama

Zhang Yuzhuo, ketua Sinopec, mengatakan bahwa perusahaan berencana untuk membangun 5.000 pembangkit listrik pada tahun 2025 untuk mengkonsolidasikan posisi terdepan di pasar energi kendaraan.

Sinopec adalah perusahaan penjualan minyak terbesar di Cina dengan lebih dari 30.000 pompa bensin di seluruh negeri. Pengembangan layanan baru seperti penggantian daya, daya tinggi, dan pengisian DC cepat merupakan langkah besar dalam transisi perusahaan dari penjual minyak tradisional ke penyedia layanan energi terintegrasi.

Saat ini, pengisian kendaraan listrik energi baru China terutama diisi oleh tumpukan pengisian yang didistribusikan secara geografis. Menurut data yang dirilis oleh Aliansi Promosi Infrastruktur Pengisian Kendaraan Listrik China, pada Desember 2020, hanya ada 555 pembangkit listrik yang diganti secara nasional-kurang dari 0,07% dari total tumpukan pengisian.

Sinopec percaya bahwa dengan semakin populernya kendaraan listrik dan kelangkaan tempat parkir di seluruh negeri, pembangkit listrik dengan mode pengisian daya DC yang cepat dan berdaya tinggi akan menjadi semakin populer. Ketika kendaraan energi baru kehabisan daya, pengemudi dapat melanjutkan perjalanan mereka dengan mengganti baterai penuh di stasiun pertukaran.

Sejak puncak emisi karbon dan target netralisasi karbon telah diusulkan, Sinopec telah mempercepat langkahnya memasuki sektor energi baru dengan bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan terkemuka.

Bidang kerja sama Sinopec dengan Nio mulai dari pengisian baterai, penggantian daya hingga material baru dan mobil pintar.

“Kami bermaksud untuk menyebarkan lebih banyak pembangkit listrik pertukaran Nio di SPBU Sinopec yang berlokasi di Beijing, Shanghai, Delta Sungai Yangtze, Delta Sungai Pearl, dan area kereta berkecepatan tinggi di mana pengguna kami relatif banyak.” Ujar Li Bin, pendiri Nio.

Menurut Securities Times, Nio adalah perusahaan kendaraan energi baru pertama yang mempromosikan model penggantian daya dalam skala besar, terutama menargetkan pasar mobil pribadi. Pembangunan pembangkit listrik tenaga air membutuhkan dana yang cukup besar dan baterai berkapasitas tinggi. Namun, pengalaman perusahaan dalam mencapai tujuan ini tidak mulus. Nio membangun sekitar 200 situs pada 2020, jauh lebih sedikit dari rencana awalnya.

Pada hari Kamis, Sinopec menandatangani perjanjian kerangka kerja sama strategis dengan perusahaan energi baru lainnya, Orton. Kedua belah pihak akan sepenuhnya menggabungkan teknologi dan keahlian masing-masing untuk mengeksplorasi aplikasi komersial pengisian cerdas dan melakukan kerja sama pragmatis dalam penelitian dan penerapan pengisian dan penggantian baterai.

Pada bulan Januari, Sinopec dan empat perusahaan energi baru termasuk GCL Group, Trisola, Longji Green Energy Technology Co, Ltd dan Central Semiconductor mengadakan pertemuan online untuk lebih mengembangkan industri ini.