Skyworth, Skyway meluncurkan merek mobil baru dan memasuki pasar kendaraan listrik yang ramai

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The trademark transfer between Skyworth and Skywell. (Source: Sina)

Skyway, pemimpin kendaraan energi baru, mengadakan pertemuan di Beijing pada hari Selasa untuk secara resmi merilis merek mobil baru, Skyworth.

Skyworth Group tidak memilih untuk mengembangkan mobilnya sendiri, tetapi mengalihkan hak untuk menggunakan 11 merek dagang ke Skyvi pada akhir Maret. Setelah transfer, Tianmei Automobile milik Tianwei resmi berganti nama menjadi Skyworth Automobile. Huang Hongsheng, pendiri Skyworth dan ketua Skyway, mengatakan bahwa yang terakhir berniat untuk go public tahun ini.

Padahal, Huang telah menjelajahi sektor otomotif sejak sepuluh tahun lalu, ketika ia mendirikan Skywell di Nanjing, Provinsi Jiangsu sebagai pendiri Skyworth. Setelah mengakuisisi Nanjing Jinlong Bus Manufacturing Co, Ltd, Skaiwei mengalihkan fokusnya dari mobil penumpang tradisional berukuran sedang ke kendaraan energi baru. Resmi memasuki pasar mobil penumpang pada 2017, pada November 2020, SUV menengah listrik murni pertamanya, Tianmei ET5, dirilis.

Pada pertemuan merek pada Selasa, Skyworth memamerkan fitur kontrol suara model baru dan penyesuaian besar-besaran untuk kursi pengemudi pada mobil pertamanya, Skyworth ET5-sebenarnya produk pertama Tianmei yang diluncurkan pada Oktober tahun lalu, Tianmei ET5. Mobil ini dibanderol dengan harga mulai dari 152.800 hingga 199.800 ribu, tergantung pada daya tahan.

Pendapatan Skyworth menurun sejak 2016 karena pasar peralatan rumah yang lesu. Menurut laporan keuangan 2018, laba bersih perusahaan turun tajam lebih dari 60% YoY.  

Meskipun penjualan mobil Skywell secara bertahap meningkat, itu belum mendapat perhatian publik. Pada 2014-2019, pangsa mobil penumpang Tianwei di pasar kendaraan komersial energi baru terus tumbuh, dengan penjualan resmi menembus 10.000 unit pada 2017. Pada 2019, meski tingkat subsidi energi baru turun, pabrikan ini masih menempati peringkat kedua dalam industri bus energi baru dengan penjualan 3,9 miliar yuan.

Saat ini, Skywell mengoperasikan tujuh lokasi produksi dengan hampir 1.000 karyawan yang bertanggung jawab untuk penelitian dan pengembangan di Cina. Menurut Skevi, ia telah menguasai teknologi baterai, motor, dan kontrol elektronik kendaraan energi baru.

Coolworth Smart Car Technology Corporation didirikan bersama Skyworth pada 2019. Berdasarkan skenario aplikasi otomotif, ia telah mengembangkan sistem koneksi jaringan cerdas yang menyediakan interaksi suara AI penuh waktu dan koneksi cerdas mobil. Melalui sistem ini, pengguna dapat mengontrol berbagai aksesoris hanya dengan satu klik.

Model kerja sama antara Skyvi dan Skyworth ini dapat dengan cepat meningkatkan pengaruh merek mantan di pasar kendaraan energi baru dan meningkatkan paparan merek untuk yang terakhir. Tetapi ada juga beberapa risiko tersembunyi. Begitu Tianwei Automobile mengalami masalah kualitas atau keluhan pengguna, reputasi Skyworth juga kemungkinan akan terpengaruh.

Di masa depan, Skyworth akan memperkenalkan dua desain listrik murni-satu untuk SUV berukuran sedang dan besar dan satu lagi untuk kendaraan serba guna. Pada 2025, pihaknya berencana untuk meluncurkan setidaknya empat kendaraan listrik murni baru dan membentuk sistem produk kendaraan bertenaga penuh yang terintegrasi dengan kendaraan listrik murni, hibrida dan kendaraan yang menggunakan sumber energi lain untuk memenuhi perubahan kebutuhan konsumen.

Dalam hal strategi pemasaran tertentu, Huang mengatakan bahwa Skyworth terutama ditujukan untuk pengusaha dan pegawai negeri. Ia memproyeksikan penjualan tahun ini mencapai 12.000 unit dan 250.000 unit pada 2025. Dia juga mengungkapkan bahwa pada paruh kedua tahun ini, model tambahan dengan jangkauan mengemudi 1.000 kilometer akan diluncurkan, dan sedan sedan akan diluncurkan tahun depan.

“Skyworth telah menginvestasikan 10 miliar yuan untuk meneliti model mobil yang dapat memenuhi kebutuhan bisnis dan penumpang. Di masa depan kami akan menginvestasikan 30 miliar untuk mencapai kapitalisasi pasar 300 miliar. Kami juga akan melakukan upaya besar untuk mengembangkan karyawan yang luar biasa selama 30 tahun ke depan,” kata Huang.

Baru-baru ini, Huawei, Baidu, Xiaomi, Didi dan raksasa teknologi lainnya telah mengumumkan niat mereka untuk memasuki bidang kendaraan listrik pintar. Perusahaan peralatan rumah tangga seperti TCL, Hisense dan Midea juga bergabung dalam rantai pasokan industri otomotif melalui berbagai cara.

Lihat juga:Huawei Gabung Huru-hara Mobil Pintar dengan SUV SF5, Jajaki Arus Pendapatan Baru di Tengah Sanksi AS

Pada Maret 2020, Midea Group mengakuisisi 18,73% saham Hekang New Energy Group, yang mengoperasikan kendaraan energi baru dan rantai industri pengisian tiang pancang, senilai 743 juta yuan. Pada bulan Maret tahun ini, Hisense Home Appliances berencana untuk mengakuisisi saham mayoritas di Sanden Group, produsen peralatan otomotif Jepang, sebesar 1,3 miliar yuan untuk memperluas bisnis pendingin udara otomotifnya.

Awal tahun ini, selama “dua sesi” tahunan pemerintah Cina, pendiri TCL Li Dongsheng mengatakan kepada Beijing News bahwa ia tidak akan mempertimbangkan untuk memproduksi kendaraan energi baru di masa depan, tetapi akan fokus pada produk inti.