Tanggapan cepat melibatkan rekayasa kasus laporan penelitian untuk memulai proses hukum

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Bloomberg)

Pada hari Senin, berita dari media memicu guncangan pasar. Dipengaruhi oleh rumor ini, harga saham Express di Hong Kong turun tajam, dan pernah jatuh di bawah harga masalah HK $115 pada akhir perdagangan.


Menurut laporan, broker Morgan Stanley baru-baru ini menurunkan target harga speedster dari HK $300 per saham menjadi HK $50 per saham.


Karena rumor ini, harga saham Express turun di bawah harga masalah HK $115 di Hong Kong pada 26 Juli. Pada penutupan, saham Express turun 11,97% menjadi HK $114, dengan total kapitalisasi pasar HK $474,3 miliar. Total kapitalisasi pasar Express kehilangan HK $64,5 miliar dalam satu hari dari harga penutupan Jumat.


Seorang analis di sebuah perusahaan pialang Hong Kong mengatakan dia tidak melihat dokumen itu, berita yang merupakan laporan palsu dari penelitian terbaru Morgan Stanley. Morgan Stanley menerbitkan artikel ini pada tanggal 23. Mengutip data QM, mereka memperkirakan pengguna aktif harian platform akan menurun pada kuartal kedua tahun ini dan menunda perkiraan pendapatan untuk speedster hingga 2025, sehingga menurunkan target harga untuk speedster menjadi 120 dolar Hong Kong.


Pada malam hari tanggal 26 Juli, Express menjawab bahwa mereka akan memulai proses hukum untuk penelitian yang secara jahat menganggu pasar.


Pada 5 Februari tahun ini, Speedster terdaftar di Hong Kong. Dikenal sebagai “bagian pertama video pendek China”, speedster mencapai HK $417,8 per saham hanya dalam 6 hari, dan total kapitalisasi pasar pernah melebihi HK $1,73 triliun.JD.com, Xiaomi dan Baidu, menempati urutan kelima setelah Tencent, Alibaba, Meituan dan Pinduoduo.

Lihat juga:Express melaporkan pendapatan melonjak, laporan kinerja pertama sejak penawaran umum perdana Mega menunjukkan pertumbuhan e-commerce


Speedster mengalami 11 putaran pembiayaan sebelum go public. Prospektus menunjukkan bahwa lima pemegang saham teratas adalah Tencent Investment, 5Y Capital, ReachBest, Keuse, DCM, dengan rasio kepemilikan saham masing-masing 21,567%, 16,667%, 12,648%, 10,023%, dan 9,23%. Selain itu, Baidu Investment, Sequoia China, Boyu Capital, CMC Capital, Temasek, Shunwei Capital dan institusi terkenal lainnya memegang saham platform.