Tencent akan meningkatkan investasi berdasarkan kinerja Q1 yang kuat

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The Shenzhen-headquartered firm reported 135.3 billion yuan ($20.6 billion) in total revenues for the three months ended March. (Source: HK01)

Tencent Holdings mengumumkan pada hari Kamis bahwa pendapatan kuartal pertama meningkat 25% YoY, dan raksasa teknologi China berjanji untuk lebih meningkatkan investasi di berbagai bidang.

Perusahaan yang berbasis di Shenzhen mengumumkan bahwa total pendapatan untuk tiga bulan yang berakhir Maret tahun ini adalah RMB 135,3 miliar ($20,6 miliar), sedikit lebih tinggi dari perkiraan analis RMB 133,7 miliar. Laba meningkat 65% selama periode yang sama menjadi RMB 47,8 miliar (US $7,42 miliar).

Tencent Games menyumbang 32% dari pendapatan keseluruhan Tencent dan termasuk dalam segmen Layanan Nilai Tambah (VAS). Perusahaan ini membukukan kenaikan pendapatan 17 persen dari tahun ke tahun menjadi 43,6 miliar yuan (6,7 miliar dolar AS), berkat pertumbuhan kuat game-game yang sudah ada seperti “King’s Glory”,” PUBG Mobile”, “Peacekeeper Elite”, dan game-game baru seperti” Moonlight Blade Mobile”. Perusahaan ini juga merilis lebih dari 60 produk game mobile dan PC baru pada konferensi video game tahunan yang diadakan minggu lalu.

Sementara itu, bisnis periklanan online Tencent membukukan pendapatan sebesar 21,8 miliar yuan (33,8 miliar dolar AS) selama kuartal ini, dan 39 miliar yuan (6,1 miliar dolar AS) dari bisnis teknologi finansial dan layanan bisnis.

Perusahaan itu juga mengatakan bahwa total pengguna aktif bulanan WeChat dan mitranya dari China WeChat tumbuh menjadi 1,24 miliar pada 2020, dari 1,2 miliar tahun lalu.

“Ketika kami melihat ke masa depan, kami melihat peluang yang berkembang di berbagai bidang vertikal yang kami operasikan didorong oleh inovasi teknologi dan meningkatnya penerimaan solusi digital oleh pengguna dan bisnis,” kata Ma Huateng, Ketua Dewan Direksi dan CEO Tencent, dalam sambutan tertulisnya.

Presiden Andy Lau mengatakan dalam panggilan konferensi laporan keuangan bahwa perusahaan secara aktif mencari peluang untuk berinvestasi di empat bidang utama di mana “perusahaan dapat menjadi pelopor dan pembentuk pengembangan industri”, termasuk layanan bisnis, permainan bernilai produksi tinggi, konten video pendek dan nilai sosial berkelanjutan.

Lihat juga:Tencent Cloud meluncurkan solusi pengembang produk audio dan video sub-merek yang sempurna

Mengenai tinjauan regulator terhadap bisnis pembayaran non-banknya, Liu mengatakan bahwa perusahaan telah “sangat fokus pada manajemen risiko” dan “sangat disiplin” dalam hal skala produk keuangan pembayaran non-bank.

“Ketika kami melakukan tinjauan internal, ketika kami mempertimbangkan (apa yang perlu dilakukan)… untuk memastikan kami mematuhi semangat regulator, ini sebenarnya relatif dapat dikendalikan,” kata Liu.

Pada akhir April, perwakilan dari 13 perusahaan termasuk Tencent, ByteDance, JD.com, Didi Chuxing dan MeituanDipanggil untuk menghadiri pertemuanRegulator Tiongkok juga diminta untuk mematuhi peraturan yang lebih ketat dan memperbaiki serangkaian masalah yang terkait dengan monopoli informasi, pengumpulan data pribadi, dan “hubungan yang tidak pantas” antara layanan pembayaran yang ada dan produk keuangan.

Pada November tahun lalu, pemerintah Cina tiba-tiba menghentikan IPO Ant Group Alibaba senilai $34,5 miliar. Bulan lalu, regulator mengenakan denda $2,8 miliar pada Alibaba karena perilaku anti-persaingan.

Saham Tencent yang terdaftar di NYSE turun 2% pada hari Kamis menjadi ditutup pada $77,20.