UNDP meluncurkan laboratorium berbasis inovasi yang bertujuan untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Sources: UNDP)

Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka secara resmi meluncurkan laboratorium inovasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yang disebut Spark Lab, di Chengdu, sebuah kota di barat daya Cina. Melalui proyek ini, PBB berupaya memanfaatkan inovasi dalam sains, teknologi, dan keuangan untuk memenuhi tantangan terbesar di zaman kita.

Chengdu Spark Lab adalah platform inovasi pertama yang dibangun oleh PBB bekerja sama dengan pemerintah daerah Cina. Proyek ini didedikasikan untuk jaringan global UNDP dan pengalaman dalam pembangunan berkelanjutan untuk mempromosikan integrasi cepat Chengdu dan Cina barat ke dalam sistem global dalam hal inovasi teknologi, pertukaran internasional, dan pembangunan zona perdagangan bebas.

Pada sesi pertama RE: Think Innovation and Sustainable Development Conference, perwakilan sektor publik dan swasta dari seluruh negara dan seluruh dunia berkumpul untuk membahas bagaimana mencapai pembangunan berkelanjutan di era digital.

“Digitalisasi mengubah dunia kita. Teknologi baru menawarkan solusi baru untuk mengatasi tantangan global yang kompleks, berpotensi meningkatkan ketahanan dan membawa kemakmuran jangka panjang yang berkelanjutan bagi umat manusia dan planet ini, “kata Bate Trankman, perwakilan UNDP di China. “Dari cloud computing dan big data, hingga fintech dan blockchain, teknologi dapat memperluas akses ke barang dan jasa yang mendukung perkembangan sambil menempatkan kelompok rentan di pusat inovasi.”

Lihat juga:Tencent mengumumkan investasi 50 miliar yuan dalam inovasi berkelanjutan

Sebagai salah satu pusat teknologi tinggi baru China, Chengdu telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, menarik wirausahawan muda yang kreatif. “Chengdu adalah pusat inovasi dengan zona teknologi tinggi di mana ribuan perusahaan bekerja di garis depan digitalisasi, dan Chengdu adalah lokasi yang sangat baik untuk memimpin dialog ini,” kata Trankmann.

Pada 2015, PBB mengidentifikasi 17 tujuan pembangunan berkelanjutan untuk menyelamatkan planet ini yang harus dicapai pada 2030, termasuk membangun kota dan komunitas yang berkelanjutan, mengatasi perubahan iklim, memberantas kemiskinan dan kelaparan.

Namun, untuk mencapai tujuan ini pada tahun 2030, dibutuhkan banyak uang. Menurut data UNDP sendiri, kesenjangan pendanaan untuk proyek-proyek besar di seluruh dunia sebelum COVID-19 mencapai 5 triliun hingga 7 triliun dolar AS. Untuk mengisi kesenjangan ini, modal publik dan swasta harus dimobilisasi.

“Paradoks besar yang kita hadapi saat ini adalah bahwa kita memiliki lebih dari 17 triliun dolar AS modal investasi institusional,” kata Leslie Maasdorp, wakil presiden dan kepala keuangan Bank Pembangunan Baru. “Jadi ada peluang untuk memobilisasi hanya sebagian saja, misalnya untuk infrastruktur, sehingga berdampak sangat positif terhadap agenda pembangunan.”

Para ahli di bagian keuangan digital konferensi mengeksplorasi model bisnis baru dan perubahan industri yang telah muncul, serta seperti apa pekerjaan masa depan bisnis dan individu. Mereka juga membahas peran usaha kecil dan menengah dalam transformasi digital ini untuk membantu membangun ketahanan di antara penduduk-memberi mereka penyangga digital untuk menghadapi guncangan di masa depan. Ekonomi digital yang kuat dapat membawa lebih banyak peluang ke bisnis, tetapi juga membantu memulihkan dan melampaui pemulihan.

Perwakilan dari perusahaan teknologi terkemuka juga berbagi contoh bagaimana mereka memanfaatkan keberlanjutan teknologi dan membahas tantangan saat ini dan yang muncul di era digital, seperti peran kecerdasan buatan dalam pekerjaan di masa depan.

Digital Resilience Group mempromosikan dialog tentang bagaimana memastikan bahwa transformasi digital inklusif dan tidak meningkatkan kesenjangan yang ada atau yang muncul.