VIPKid yang didukung Tencent membantah bahwa setiap tim telah mem-PHK 50%

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

VIPKid’s workforce shrank to less than 7,000 in May, compared with 12,000 employees in 2019. (Source: 6donews)

VIPKid, perusahaan rintisan pendidikan online asal Tiongkok, mengakui telah melakukan serangkaian perubahan personel baru-baru ini, namun membantah telah memangkas 50 persen karyawannya di berbagai sektor.

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh media berita teknologi China 36kr pada hari Senin mengatakan bahwa putaran terakhir PHK VIPKid terjadi setelah platform pendidikan online K12 mengungkapkan rencana IPO secara internal pada bulan April.

Laporan itu mengutip beberapa karyawan VIPKid yang mengatakan bahwa perusahaan memecat 50% karyawannya di departemen “program divisi ganda”. Program Double Division adalah salah satu lini produk utama VIPKid yang diperuntukkan bagi anak-anak berusia 5 hingga 10 tahun dan diajar oleh guru-guru berbahasa Cina dan Inggris. Perusahaan juga menambahkan bahwa dua departemen lain perusahaan yang bertanggung jawab untuk pengembangan kurikulum bahasa Inggris dan matematika telah memangkas total 50% karyawannya.

Perusahaan ini juga merombak produk usahanya, termasuk menutup operasi platform Rice Network Small (sekolah jaringan beras) pada bulan April.

36KR mengatakan jumlah karyawan VIPKID menyusut menjadi kurang dari 7.000 pada Mei, dibandingkan dengan 12.000 pada 2019.

Laporan media itu juga menambahkan bahwa empat eksekutif perusahaan lainnya telah mengundurkan diri sejak paruh kedua 2019, termasuk Liu Huan, yang telah bekerja di perusahaan itu sejak 2018 dan diangkat sebagai COO pada Maret tahun lalu, dan Gui Lei, CFO yang bergabung dengan perusahaan itu pada 2019. Xu Xiaofei, wakil presiden senior pemasaran, dan Liu Jun, kepala pejabat akademik, juga telah pergi.

VIPKid mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada media China bahwa mereka telah “melakukan penyesuaian bisnis dan kepegawaian normal untuk lebih fokus pada pengembangan bisnis inti, menyediakan produk dan layanan pendidikan yang lebih baik bagi siswa dan orang tua.”

“Pemberitaan media tentang ’50 persen PHK kami di berbagai departemen’ tidak sesuai dengan fakta,” kata Vipkid. “Saat ini berbagai bisnis perusahaan berjalan normal, siswa dan orang tua tidak terpengaruh.”

Pernyataan itu juga mengatakan bahwa pengunduran diri para eksekutif perusahaan adalah perubahan personel normal, yang sebagian besar terjadi selama pandemi tahun lalu. Itu tidak menanggapi rumor IPO.

Didirikan pada 2013 dan secara resmi diluncurkan pada 2014, VIPKid menghadirkan pelajaran video langsung antara siswa China dan guru berbahasa Inggris di Amerika Utara.

Perusahaan telah menyelesaikan sembilan putaran pembiayaan sejauh ini, dan didukung oleh Tencent, Coatue Management, Sequoia Capital, Yunfeng Capital, dll. Saat ini terhubung dengan lebih dari 800.000 siswa dan sekitar 100.000 guru di AS dan Kanada.

Lihat juga:VIPKid menawarkan hadiah $14K untuk para disinformasi

Perusahaan yang berbasis di Beijing itu masih berjuang dengan tingginya biaya akses pengguna dan pesaing yang sengit, termasuk 51Talk, Dada ABC dan HitalkKids.

CEO Mi Wenjuan mengatakan dalam sebuah surat awal tahun ini bahwa perusahaan akan merampingkan kursus online-nya, menggabungkan kelas online online dan tutorial bahasa Inggris online dengan asisten online yang digerakkan oleh kecerdasan buatan.
Menurut data dari Ary Consulting, pasar industri pendidikan online China mencapai 257,3 miliar yuan (39,9 miliar dolar AS) pada 2020.