Xiaomi Konfirmasi Akan Mengeluarkan 10 Miliar Dolar AS Untuk Membangun Mobil Listrik Mandiri

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Xiaomi Co-founder and CEO Lei Jun said he will share more details about the new venture at a press conference on March 30. (Source: Xiaomi)

Pembuat smartphone China Xiaomi, yang berupaya melakukan diversifikasi di luar smartphone dan elektronik konsumen, secara resmi mengumumkan akan mulai memproduksi kendaraan listrik.

Menurut pernyataan yang disampaikan kepada Bursa Efek Hong Kong pada hari Selasa, Xiaomi “akan mendirikan anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki untuk mengoperasikan bisnis kendaraan listrik pintar.”

Xiaomi mengatakan bahwa co-founder dan CEO Xiaomi Lei Jun akan bertindak sebagai CEO dari divisi independen tersebut.

Pembuat ponsel pintar dan peralatan rumah tangga yang berbasis di Beijing itu mengatakan investasi awal proyek itu adalah 10 miliar yuan (1,5 miliar dolar AS), menambahkan bahwa total investasi selama 10 tahun ke depan akan mencapai 10 miliar dolar AS.

“Xiaomi ingin menyediakan kendaraan listrik pintar berkualitas yang memungkinkan semua orang di dunia menikmati kehidupan pintar kapan saja, di mana saja,” tambah pernyataan tersebut.

Lei Jun membagikan foto pernyataan itu dan mengatakan ia akan membagikan rincian lebih lanjut pada konferensi pers pada Selasa malam.

Laporan tentang masuknya Xiaomi ke industri kendaraan listrik telah beredar selama sebulan terakhir. Pekan lalu, Reuters melaporkan bahwa Xiaomi berencana untuk menggunakan pabrik Great Wall Motor untuk membuat mobil listrik mereka sendiri, yang akan menargetkan pasar massal dan “sesuai dengan posisi yang lebih luas dari produk elektroniknya.”

Laporan sebelumnya oleh media China 36kr mengatakan bahwa positioning merek proyek tersebut mungkin mirip dengan XPeng yang berbasis di Guangzhou, yang menargetkan pembeli muda Tiongkok di pasar menengah ke atas.

Lihat juga:Xiaomi akan mulai memproduksi kendaraan listrik di Great Wall Motor Factory

Meskipun demikian, perusahaan baru Xiaomi tidak mengejutkan banyak orang, mengikuti jejak raksasa teknologi seperti Baidu, Alibaba, Tencent dan Huawei untuk memasuki pasar mobil terbesar di dunia, Cina daratan. Perusahaan rintisan lokal termasuk Nio, Sipen dan Li Motors telah bersaing dengan Tesla di arena yang ramai.

Perusahaan ini telah mengajukan daftar aplikasi paten termasuk cruise control, navigasi, mengemudi dengan bantuan dan teknologi berorientasi otomotif lainnya sejak 2015. Sistem Little Love Virtual Assistant telah diimplementasikan melalui serangkaian kolaborasi strategis, termasuk edisi khusus mobil Mercedes-Benz dan crossover Bestune T77 FAW Group.