Xiaomi Luncurkan Vakum Robot Teknologi Lidar di Belakang Dreame

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Dreame)

Produsen peralatan pembersih rumah pintar asal Tiongkok, Dreame, meluncurkan sejumlah produk di pasar internasional, termasuk produk andalannya, Dreame Bot L10 Pro. Dreame Bot L10 Pro adalah robot penyedot debu 2-in-1 untuk menyapu dan mengepel lantai yang dilengkapi dengan sistem navigasi Lidar.

Vakum yang kuat memiliki daya hisap maksimum 4.000 Pa dalam mode terisi penuh dan turbin, serta tempat sampah yang lebih besar. Dikenal sebagai “navigasi luar biasa dan optimisasi penghindaran rintangan yang tepat” berkat unit lidarnya, mereka dapat memindai dengan dua laser pada radius 8 meter, membuat peta 3D, dan dengan cepat merencanakan rute bersih.

Pengguna juga dapat mengatur zona terlarang virtual di aplikasi Xiaomi Home, mengatur jadwal pembersihan, daya, jumlah air yang mengepel, dan memerintahkan perangkat melalui kontrol suara. Paket baterai besar 5.200 mAh akan memungkinkan mesin vakum pintar beroperasi selama 2,5 jam untuk waktu yang lama-atau area bersih sekitar 250 meter persegi terisi penuh.

Produk tersebut dijual dengan harga 379 dolar AS di Speed ​​Sales, dan menurut perusahaan, Dreame Bot L10 Pro terjual habis di Rusia dalam waktu dua hari.

Dyson Challenger juga memperkenalkan jajaran baru penyedot debu tanpa kabel genggam, T30, T10, V11 SE dan V12, di mana T30 memiliki waktu operasi yang sangat lama selama 90 menit.

Produk lain yang dihadirkan dalam acara live 8 Mei itu antara lain Dreame Bot Z10 Pro Automatic Air Robot Vacuum and MOP dan Dreame Bot W10 Automatic Clean Robot Vacuum and MOP.

“Kami sangat gembira dengan respon positif yang luar biasa dari pengguna kami di seluruh dunia. Saya percaya produk baru Dreame dapat membebaskan orang dari pekerjaan rumah tangga yang rumit, membuat kebersihan menyenangkan dan membawa cinta kembali ke rumah,” kata Frank Wang, Direktur Pemasaran Internasional Dreame Technology.

Lihat juga:Dream Technology Umumkan Produk Bersih Inovatif di AWE 2021

Perusahaan yang berbasis di Beijing ini didirikan pada 2015 dan didukung oleh Xiaomi dan pendiri Xiaomi, Shunwei Capital Lei Jun, serta Fenggu Capital dan Edge Ventures.

Dreame telah mengajukan lebih dari 840 permohonan paten, termasuk lebih dari 270 paten penemuan, dengan 80 persen karyawan berfokus pada teknologi dan pengembangan produk. Perusahaan menghabiskan sekitar 12% dari penjualan tahunannya untuk penelitian dan pengembangan dan mengoperasikan pabrik 20.000 meter persegi di Suzhou.