Raksasa Internet China ingin mengubah budaya kerja lebih masa, reaksi pekerja bercampur-campur

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Daniel Cukier)

Pada perjumpaan semua pekerja yang diadakan pada 17 Jun, Ketua Pegawai Eksekutif ByteDance yang baru Liang Rubo mengumumkan hasil tinjauan dalaman mengenai dasar syarikat yang disebut “minggu besar/minggu kecil”. Pengaturan ini memerlukan pekerja untuk bekerja satu hari Ahad setiap dua minggu dan membayar dua kali ganda pada hari kerja tambahan. Jajak pendapat di seluruh syarikat menunjukkan bahawa kira-kira satu pertiga pekerja ingin mengekalkan status quo, sementara sepertiga responden memilih syarikat untuk membatalkan polisi tersebut. Selebihnya berada di luar.

Dengan rancangan pembaharuan yang diharapkan gagal mendapat sokongan majoriti pekerja, Leung mengatakan ByteDance, yang memiliki Douyin, pengaruh media sosial terbesar di dunia, akan meneruskan dasar yang ada dan melakukan lebih banyak penyelidikan mengenainya.

Sistem “Big Week/Little Week” telah digunakan sejak ByteDance ditubuhkan pada tahun 2012, melambangkan budaya workaholic gergasi media sosial. Kata kunci lain, “996,” merujuk kepada jadual kerja yang memerlukan pekerja bekerja enam hari seminggu, dari jam 9 pagi hingga 9 malam, ditambah dengan kerja lembur, dan ini menggambarkan persekitaran kerja yang sangat kompetitif dalam industri teknologi China yang berkembang pesat. Pada tahun 2019, tunjuk perasaan dalam talian terhadap jadual 996 meletus, mencetuskan perdebatan nasional mengenai dilema keseimbangan kerja-kehidupan.

Lihat juga:Menjelang 996, masih kurang daripada 996, ini adalah masalah

Pada tahun-tahun sebelumnya, berita kematian pramatang pekerja mahir muda di China menjadi tajuk utama dan mencetuskan kritikan terhadap budaya waktu kerja yang terlalu lama. Walau bagaimanapun, tinjauan ByteDance baru-baru ini menunjukkan perasaan pekerja yang bercampur-campur mengenai amalan ini.

Seorang pekerja ByteDance menulis di Maimai, aplikasi seperti LinkedIn di China, bahawa orang ingin mengekalkan dasar “minggu besar/minggu kecil” terutamanya kerana gaji lebih masa, faedah menarik yang dapat meningkatkan pendapatan bulanan seseorang dengan ketara. Seorang bekas pekerja unicorn teknologi yang berpusat di Beijing memberitahu media domestikFoto oleh Ai JingjingMenghapuskan dasar ini boleh menyebabkan penurunan gaji tahunan sebanyak 20%.

Seorang pekerja syarikat sepenuh masa memberitahu Pandaily bahawa dia ingin mengekalkan dasar itu kerana minggu kerja yang dimampatkan hanya akan menyebabkan beban kerja yang lebih berat. Dia enggan mendedahkan nama sebenarnya kerana kepekaan topik itu. “Sekiranya beban kerja tidak berubah, membatalkan polisi hanya bermaksud saya perlu melakukan pekerjaan yang sama dengan gaji yang lebih rendah,” katanya.

Wang Lan, seorang pelajar kolej tahun ketiga yang menjalani latihan magang di ByteDance dari Julai 2020 hingga Jun 2021, memberitahu Pandaily bahawa sebagai ganti rugi untuk hari kerja tambahan, syarikat itu mengadakan acara membina pasukan untuk pekerja setiap hari Rabu kedua. Wang juga mengatakan bahawa bekerja pada hujung minggu dapat membantu pekerja memberikan prestasi kerja yang lebih baik dan menguruskan masa dengan lebih berkesan.

Minggu lalu, pesaing terbesar ByteDance, Kuaishou, mengumumkan akan mencabut versi polisi mereka sendiri bulan depan, yang diadopsi oleh syarikat itu awal tahun ini. Pekerja yang bekerja lebih masa masih akan dibayar dua kali ganda pada hujung minggu dan tiga kali ganda pada hari cuti, tambah syarikat video pendek itu.

Langkah Kuaishou dan ByteDance mengikuti pemberitahuan dalaman oleh Lightspeed & Quantum Studios, pembangun permainan video yang dimiliki oleh syarikat gergasi Internet China, Tencent, yang menjadi viral di media sosial China awal bulan ini, Mulai 14 Jun, pekerja diwajibkan keluar bekerja pada 6 petang pada hari Rabu, Hari Kesihatan, dan tidak lewat dari 9 malam pada hari-hari lain, dan tidak dibenarkan keluar bekerja pada hujung minggu dan cuti umum, kata notis itu. Kenyataan itu juga menyatakan bahawa jika ada tugas mendesak, pekerja perlu memohon kepada penyelia mereka untuk waktu kerja tambahan.

Sebilangan netizen memuji perubahan itu dan mengatakan Tencent memberikan contoh yang baik untuk syarikat Internet lain, sementara ada yang mempersoalkan daya maju perubahan tersebut.

“Cukup cakap. Seorang pengguna Weibo memberi komen:” Siapa yang berani bekerja sebelum bos? “

“Ini hanya membuktikan bahawa tidak ada syarikat di negara ini yang mematuhi undang-undang buruh,” jawab yang lain.

Undang-undang buruh China secara amnya melarang tidak membayar lebih masa untuk hari kerja melebihi lapan jam. Namun, jutawan teknologi menyokong pendekatan ini, dengan mendakwa ia dapat membantu syarikat mencapai pertumbuhan yang tinggi dan memperkaya pekerja individu. Pengasas Alibaba Jack Ma memanggil jadual 996 “berkat besar” Richard Liu, Ketua Pegawai Eksekutif (CEO) saingan Alibaba JD.com, mengatakan bahawa “pemalas” syarikatnya bukan “saudaranya”.

Ketika pihak berkuasa China meningkatkan tindakan keras mereka terhadap kumpulan teknologi besar, beberapa media negara juga menyuarakan kebisingan anti-kerja keras.

Pada bulan Februari, seorang wanita berusia 22 tahun yang bekerja di Pinduoduo, salah satu platform e-dagang terbesar di China, meninggal dunia setelah tinggal di pejabat sehingga jam 1:30 pagi. Kejadian itu mencetuskan reaksi masyarakat terhadap beban kerja syarikat dan pekerjanya yang berlebihan. Setelah tunjuk perasaan mengenai kematian pekerja itu, Biro Sumber Manusia dan Keselamatan Sosial Perbandaran Shanghai menghantar pasukan penyiasat ke Pinduoduo untuk memeriksa amalan kerja syarikat itu. CCTV yang dikendalikan oleh kerajaan menerbitkanEditorialIni memberi amaran kepada majikan untuk mengorbankan kesihatan pekerja mereka sebagai ganti keuntungan, dan meminta pihak berkuasa untuk memperkuat pengawasan pengawalseliaan untuk melindungi hak pekerja. AUlasanAgensi Berita Xinhua mengatakan dalam laporan rasmi bahawa budaya lembur “diputarbelitkan” dan mendesak syarikat untuk menghentikan pelanggaran hak buruh tersebut.

Menghadapi kecepatan kerja yang tidak henti-hentinya dan penurunan mobiliti ke atas, milenium dan Gen Z China yang keletihan kini melarikan diri dari persaingan yang sengit, yang membawa kepada kempen “berbaring rata” besar-besaran-gaya hidup yang menganjurkan keinginan yang lebih sedikit dan melakukan yang paling sedikit di tempat kerja, cukup untuk keperluan asas tetapi tidak lebih. Istilah ini pertama kali muncul di Tieba, laman web forum gergasi mesin pencari Biadou, dan dengan cepat mendapat perhatian di platform media sosial lain pada bulan April, bergema dengan banyak pemuda China yang keletihan dan kecewa.

Menurut Digital Media ExportJejariHashtag #Select sama ada “berbaring rata” memalukan telah dilihat lebih daripada 530 juta kali di Weibo seperti Twitter di China sebelum dihapus oleh pihak berkuasa.

“Berbaring adalah perlawanan tanpa kekerasan terhadap kepenggunaan,” kata seorang netizen.

“Tidak ada rasa malu untuk berbaring selagi kita dapat berdiri,” baca komen popular yang lain. “Kami hanya mahu bekerja lebih sedikit dan menikmati lebih banyak kehidupan.”

Namun, Wang Lan, yang merupakan magang di ByteDance sebelumnya, menyatakan pendapat yang berbeza mengenai trend “berbaring rata”. “Saya tidak mahu berbaring rata,” katanya. “Apa yang perlu anda lakukan adalah mencari minat anda.”