Beberapa kompetisi e-sports di Cina mengumumkan batas usia untuk mengatasi perubahan kebijakan

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

esports
(Source: Sohu)

Administrasi Pers dan Publikasi Negara China baru-baru ini mengeluarkan pemberitahuan untuk lebih memperkuat manajemen dan secara efektif mencegah anak di bawah umur dari terlalu kecanduan game online. Saat ini, beberapa kompetisi esports juga mulai membatasi usia para kontestan.

Misalnya, Peace Elite Professional League (PEL) mengumumkan bahwa mereka akan melakukan pekerjaan kepatuhan pada usia para kontestan.

Tidak hanya itu, panitia kompetisi King’s Honor Game King Professional League (KPL) mengumumkan pada 1 September bahwa KPL dan KGL telah menyesuaikan batas usia mereka dan mengharuskan pemain berusia minimal 18 tahun untuk berpartisipasi. Pada saat yang sama, prosedur untuk semua pertunjukan bakat dan perubahan klub akan diatur ulang. Sebelumnya, KPL mengizinkan pemain berusia di atas 16 tahun untuk berpartisipasi.

Pada saat yang sama, TJSports mengumumkan pada hari Selasa bahwa untuk merespons secara positif kebijakan terbaru negara itu, perusahaan sedang melakukan penyesuaian dalam hal kepatuhan usia pemain, sementara jadwal beberapa pertandingan dapat disesuaikan.

Lihat juga:Tencent membatasi jumlah jam di mana anak di bawah umur dapat memainkan kemuliaan raja setiap minggu

TJ Sports adalah perusahaan operasi olahraga yang didirikan bersama oleh Tencent Interactive Entertainment dan Riot Games dengan modal terdaftar 530 juta yuan (81,96 juta dolar AS). Kedua perusahaan fokus pada pembangunan dan pengoperasian ekologi eSports melalui pembentukan tim khusus eSports.