Energy Monster, penyedia perangkat pengisi daya ponsel asal China, terdaftar di NASDAQ sebagai “EM”

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Energy Monster employees celebrate the company’s Thursday listing (Source: Energy Monster)

Energy Monster, penyedia perangkat pengisi daya ponsel terbesar di China, secara resmi terdaftar di NASDAQ pada Kamis dengan kode “EM”, menjadikannya merek perangkat pengisi daya bersama pertama di China yang berpartisipasi dalam transaksi publik.

Saham perusahaan dibuka pada $10 per saham American Depositary Stock (ADS), lebih tinggi dari harga penawaran saham perdana (IPO) sebesar $8,50 per ADS.

Investor utama Energy Monster termasuk Gaochun Capital Group, Aspex Management (HK) Ltd. dan Xiaomi Technologies, yang berniat berlangganan dengan total 110 juta dolar AS, menurut prospektus.

Monster energi diluncurkan, 25% dari dana yang dihimpun IPO akan digunakan untuk lebih banyak poin perangkat pengisian daya, dan 20% akan digunakan untuk mempertahankan dan menarik bakat. Selanjutnya, 35 persen akan digunakan untuk belanja modal dan investasi kabinet peralatan dan daya mobile, serta untuk mencari mitra potensial.

Monster Energi didirikan di Shanghai pada Mei 2017. Pendirinya termasuk mantan karyawan Meituan, Uber dan Alibaba. Cai Guangyuan, pendiri dan CEO perusahaan, sebelumnya menjabat sebagai General Manager dan Direktur Pemasaran Nasional Uber Shanghai.

Pada tanggal 31 Desember 2020, jaringan pengisian daya bersama perusahaan telah mengakumulasi lebih dari 664.000 poin pribadi, menarik total 219 juta pengguna.

Xiao Yongqiang, direktur eksekutif Gaochun Capital Group, mengatakan: “Monster Energi adalah perusahaan yang sangat dinamis.” “Popularitasnya telah sangat mengurangi pemborosan yang disebabkan oleh bank listrik pribadi yang menganggur. Ekonomi bersama dapat secara efektif meningkatkan pemanfaatan sumber daya dan mengurangi emisi karbon di seluruh masyarakat.”

Prospektus menunjukkan bahwa pendapatan utama Monster Energi pada tahun 2020 berasal dari bisnis pengisian perangkat selulernya, yang menyumbang lebih dari 96 persen pendapatan. Sejak awal, perusahaan telah menerima enam putaran pembiayaan, putaran terakhir dipimpin oleh Alibaba dan CMC, yang selesai awal tahun ini, dengan pembiayaan lebih dari 200 juta dolar AS.

Lihat juga:Perusahaan leasing China Power Bank Energy Monster menargetkan listing AS

Perusahaan ini sering dikritik karena struktur bisnisnya yang tunggal. Dalam hal ini, Monster Energi telah membentuk merek minuman keras baru bernama Kaihuan (), yang dapat dibeli secara online dan offline. Perusahaan bahkan telah membentuk departemen yang didedikasikan untuk startup.

Untuk rencana pengembangan masa depan perusahaan, Cai mengatakan bahwa perusahaan tidak akan memprioritaskan model bisnis tertentu, tetapi mempertimbangkan kebutuhan pengguna dan bisnis.

Adapun kenaikan harga perpustakaan bersama yang menarik perhatian publik, Cai mengatakan bahwa perusahaan tidak menaikkan harga dalam jumlah besar. Strategi mereka adalah menyesuaikan harga yang berbeda dengan skenario dan pasar yang berbeda.

Perlu disebutkan bahwa pada hari yang sama ketika monster energi terdaftar, dua penyedia perangkat pengisian daya seluler lainnya, Street Power () dan Sound Power (), secara resmi bergabung. Pengumuman ini berarti bahwa perusahaan yang baru dibentuk akan menikmati lebih dari 360 juta pengguna, 3 juta pesanan pada puncaknya, dan pangsa pasar terbesar industri.