Hakim Kanada mempertanyakan argumen jaksa tentang ekstradisi CFO Huawei

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

meng wanzhou

Ketika kasus ekstradisi yang panjang dari Chief Financial Officer (CFO) Huawei, Meng Wanzhou, memasuki tahap akhir, seorang hakim Kanada pada Kamis mempertanyakan keabsahan tuduhan AS terhadap Meng dalam sidang pengadilan terbaru di Vancouver, Kanada.

Pengacara jaksa Kanada diminta untuk mengklarifikasi dan memberikan lebih banyak dasar hukum untuk catatan kasus, yang diajukan oleh Amerika Serikat sebagai alasan untuk menangkap dan mengekstradisi Meng.

Atas permintaan AS, kepala keuangan raksasa telekomunikasi China Huawei ditangkap di Bandara Internasional Vancouver pada Desember 2018 karena diduga menipu HSBC terkait transaksi Huawei di Iran, yang dibantah Meng. Tuduhan itu menuduh Meng menyesatkan bankir dalam pernyataannya pada 2013 tentang hubungan Huawei dengan perusahaan Iran bernama Skycom Tech Co dan dapat menyebabkan bank tersebut melanggar sanksi AS.

Atau penipuan biasa?

Penuntut menganggap ini sebagai kasus penipuan tipikal yang melibatkan berbohong kepada bank untuk memastikan layanan selesai. Namun, hakim menganggap kasus itu lebih tidak biasa dan kurang efektif karena HSBC tidak menderita kerugian dan tidak secara langsung ditipu oleh Meng.

“Apakah tidak biasa bahwa bertahun-tahun kemudian orang akan melihat kasus penipuan tanpa kerugian nyata, dan bahwa korban yang diduga-sebuah lembaga besar-tampaknya memiliki banyak karyawan yang memiliki semua fakta tentang hubungan ini yang sekarang dikatakan telah diputarbalikkan?” Wakil Ketua Hakim Heather Holmes bertanya, dan catatan sidang pengadilan yang diperoleh Pandaly menunjukkan.

Lihat juga:Debat Akhir Perang Ekstradisi Meng Wanzhou Dimulai

Robert Frater, seorang pengacara di Departemen Kehakiman Kanada yang mewakili kepentingan AS dalam kasus ini, mengakui bahwa orang-orang di dalam lembaga itu mungkin tahu atau bahkan terlibat dalam masalah ini, tetapi fakta itu sendiri tidak berarti bahwa tidak ada penipuan yang terjadi.

Sebagai tanggapan, Eric Gottardi, pengacara pembela Meng, mengklaim, Sebagian besar kasus penipuan melibatkan korban yang ditipu dana, tetapi dalam kasus Meng, “teori kerugian ekonomi HSBC benar-benar ilusi dan memiliki cacat fatal,” menurut laporan South China Morning Post, menambahkan bahwa kasus AS didasarkan pada “teori risiko dan kausalitas yang kabur dan berubah.”

Kurangnya konsistensi

Di satu sisi, catatan menunjukkan bahwa Meng berjanji bahwa Skycom tidak akan membawa risiko apa pun ke HSBC dengan mewajibkan HSBC untuk mematuhi hukum, peraturan, dan persyaratan kontrol ekspor AS yang relevan. Di sisi lain, tuduhan tersebut menuduh tim Meng gagal mengungkapkan hubungan sebenarnya antara Huawei dan Skycom.

“Kecuali Huawei mengendalikan Skycom, bagaimana dia bisa menjamin kepatuhan dengan cara yang meyakinkan?” Holmes bertanya, menunjukkan bahwa kedua poin ini saling bertentangan.

Dia menambahkan: “Saya ingin tahu apakah masuk akal untuk berasumsi bahwa bank internasional akan bergantung pada jaminan kepatuhan satu orang terhadap perusahaan lain yang tidak secara langsung dikendalikan oleh Huawei.”

Pada awal Juli, tim hukum Meng berusaha mengajukan permohonan tambahan sejumlah dokumen yang menunjukkan bahwa setidaknya dua pemimpin senior HSBC mengetahui hubungan antara Huawei dan Sky Communications sebagai bukti kasus ekstradisinya, tetapi ditolak oleh pengadilan.

“Kami menghormati keputusan pengadilan, tetapi menyesali hasil ini,” kata Huawei Kanada dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah putusan, bersikeras bahwa dokumen tersebut menunjukkan bahwa HSBC mengetahui transaksi bisnis Huawei di Iran dan membuktikan bahwa deskripsi AS tentang kasus tersebut “jelas tidak dapat diandalkan.”

Siapa yang harus disalahkan atas risiko hukuman?

Menurut Bloomberg, Amerika Serikat mengklaim memiliki yurisdiksi, sebagian karena transaksi HSBC untuk Huawei diselesaikan dalam dolar AS. Jaksa AS sering menuduh orang asing menggunakan apa yang disebut “likuidasi dolar.”

Mengingat tidak semua operasi di Iran dianggap sebagai pelanggaran, hakim berpendapat bahwa catatan AS gagal menjelaskan dengan jelas kriteria transaksi Iran dan pelanggaran likuidasi dolar AS.

Bank tahu bahwa Huawei memiliki bisnis di Iran, tetapi terus melakukan bisnis dengan Huawei. Dalam hal ini, HSBC kemungkinan akan membalas hukuman pemerintah AS untuk menggunakan sistem kliring dolar AS.

“Apakah Meng adalah orang yang secara wajar memberikan saran likuidasi dolar AS kepada HSBC?” Holmes bingung dan mengatakan dia kesulitan memahami apa kesepakatan bisnis Huawei dan Skycom, yang dikatakan melibatkan sanksi AS.

Menurut prinsip-prinsip perbankan yang tercantum oleh Departemen Perdagangan AS, cara untuk menentukan likuidasi transaksi adalah tanggung jawab dan ruang lingkup pekerjaan bank, bukan tanggung jawab pelanggan bank.

Apa yangApa kasus selanjutnya?

Amerika Serikat telah berupaya mengekstradisi Meng dari Kanada sejak 2018. Kasus ini telah meningkatkan ketegangan diplomatik antara Cina dan Amerika Serikat dan Kanada, yang memiliki hubungan dekat dengannya.

Pengacara Meng, Richard Peck, mengatakan kasus Meng karena alasan politik dan mencoreng sistem peradilan Kanada, serta berpendapat bahwa dia digunakan sebagai chip tawar-menawar oleh mantan Presiden AS Donald Trump.

Sengketa dagang antara Amerika Serikat dan China belum berakhir meski Trump kini kehilangan jabatan presiden di kotak suara. Karena itu, kasus ini masih dipengaruhi oleh politik, katanya.

Sidang penyampaian kasus Meng diperkirakan akan berakhir pekan ini, selangkah lebih dekat dengan perdebatan hukum selama dua tahun, demikian Reuters melaporkan.

Pada sidang terakhir, pengacara Meng menulis surat ke pengadilan yang mengatakan bahwa HSBC “tidak ada penipuan. Tidak ada kerugian. Bukan teori risiko yang kredibel.”

Dalam beberapa hari ke depan, Holmes, yang memimpin kasus ini, mungkin akan memutuskan apakah akan merekomendasikan ekstradisi Meng ke Amerika Serikat sebelum Menteri Kehakiman Kanada David Lametti membuat keputusan akhir.

Keputusan Holmes dan Lametti dapat diajukan banding, yang menurut para ahli hukum berarti bahwa kasus ini dapat berlarut-larut selama beberapa tahun.

Lihat juga:Legislator AS menyerukan mantan sub-merek Huawei untuk dimasukkan dalam daftar hitam ekonomi