Indeks S&P Jones menyetujui reintegrasi indeks Xiaomi ke dalam larangan investasi AS

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: AP)

Indeks Standard & Poor’s Jones (S&P DJI) mengumumkan pada Senin bahwa Xiaomi memenuhi syarat untuk dimasukkan lagi dalam indeks setelah memenangkan putusan pengadilan yang untuk sementara mencabut larangan investasi pemerintah AS terhadap produsen smartphone asal China itu. Larangan itu didasarkan pada dugaan hubungan perusahaan dengan militer China.

Penyedia indeks S&P Xinjiang mengatakan dalam sebuah laporan bahwa perusahaan akan meninjau kelayakan Xiaomi Securities selama penyeimbangan kembali rencana tersebut pada bulan April dan Juni tahun ini.Pernyataan.

Pada pertengahan Januari, di bawah pemerintahan Trump, Departemen Pertahanan AS (DoD) melabeli Xiaomi sebagai “perusahaan militer Partai Komunis China”. Tuduhan itu melarang entitas AS berinvestasi di vendor smartphone terbesar ketiga di dunia itu. Ini juga menetapkan ultimatum yang mengharuskan investor yang ada untuk menjual saham mereka.

Xiaomi mengajukan gugatan ke Pengadilan Distrik AS di Kolombia dalam upaya untuk membatalkan daftar hitam tersebut.

Setelah larangan itu diumumkan, perusahaan tersebut dihapus dari indeks benchmark global, termasuk indeks S&P dan FTSE Russell.

Awal bulan ini, Hakim Distrik AS Rudolf Contreras memerintahkan penghentian larangan tersebut dengan alasan Departemen Pertahanan gagal memberikan bukti persuasif yang cukup untuk membuktikan bahwa Xiaomi terkait dengan militer. “Pengadilan skeptis bahwa kepentingan keamanan nasional utama sebenarnya terlibat di sini,” tulis Contreras.

Standard & Poor’s Xinjiang mengatakan pada hari Senin bahwa perusahaan China lainnya, Luokang Technology, yang masuk daftar hitam oleh Kementerian Pertahanan Nasional, tidak akan dimasukkan dalam indeks hingga 8 Mei. Mulai 8 Mei, penyedia perangkat lunak peta dan cloud yang berbasis di Beijing itu akan didiskualifikasi dari indeks.

Lihat juga:Harga saham Xiaomi melonjak setelah pengadilan AS menangguhkan larangan investasi

Perusahaan itu juga membantah memiliki atau mengendalikan entitas apa pun yang terkait dengan militer China dan telah menuntut pemerintah AS untuk mencabut larangan investasi.

Didirikan pada 2010 oleh pengusaha miliarder Lei Jun, Xiaomi berfokus pada pengembangan smartphone dan perangkat rumah pintar yang terhubung oleh platform IoT. Pada kuartal keempat tahun lalu, pangsa pasar smartphone global perusahaan naik menjadi 11,2%, hanya di belakang Apple dan Samsung.