IQIYI Luncurkan App Edukasi, Targetkan Pasar Pendidikan Online yang Ramai

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The new educational product, shown here on a Chinese-language app store, offers content and services spanning a broad range of disciplines. (Source: Weibo)

Platform video China, iQiyi, baru-baru ini meluncurkan aplikasi yang disebut “iQiyi Education” di toko aplikasi iPhone, yang didedikasikan untuk menyediakan animasi anak-anak, buku audio dan kelas online, di samping konten dan layanan lainnya.

Dikembangkan dan dioperasikan oleh Beijing Bianzhi Education Technology Co., Ltd., aplikasi pendidikan ini cocok untuk pengguna dari segala usia untuk menikmati layanan pendidikan yang disesuaikan melalui ponsel atau tablet mereka dan berbagi metode pembelajaran yang efisien dengan jejaring sosial mereka. Menurut keterangan resminya, aplikasi baru ini mendapat manfaat dari kerja sama dengan banyak guru terkenal dari institusi terkenal.

Bianzhi Education meluncurkan berbagai mode pembelajaran di aplikasi untuk menciptakan pengalaman pengguna yang sangat baik. Di kelas langsung, siswa dapat memberikan umpan balik untuk pengajaran real-time dan berinteraksi erat dengan instruktur. Video pengajaran yang direkam sebelumnya oleh guru untuk membantu siswa yang tidak dapat menghadiri kelas pada waktu yang tetap.

Dibandingkan dengan produk pendidikan online lainnya, pendidikan iqiyi memiliki berbagai disiplin ilmu, termasuk sains populer, bahasa Inggris, matematika, sejarah, dan banyak lagi. Selebriti akademik, edukator, dan penyanyi aktor semuanya muncul di platform untuk menyuntikkan dorongan baru kepada mereka yang terbebani dengan ujian atau pekerjaan.

Berbagai lounge pembelajaran online sangat populer karena metode komunikasi yang efektif dan spesialisasi yang mendalam. Saat ini, platform seperti Costudy, Timing dan Classmate memiliki pengguna paling aktif, dan ada harapan besar untuk layanan serupa yang ditawarkan oleh aplikasi edukasi baru iQiyi.

Pandemi COVID-19 menjadi faktor penting yang mendorong perluasan pasar pendidikan online di Tanah Air. Menurut data yang dirilis oleh iiMedia, jumlah pengguna pendidikan online di China akan mencapai 446 juta tahun ini. Pasar besar telah menarik perhatian serangkaian raksasa video domestik termasuk Youku, iQiyi dan Tencent.

Pada awal 2020, sejumlah merek pendidikan online menggunakan Tencent Video dan Youku Video sebagai saluran yang berguna untuk pendidikan online sebagai tanggapan atas pernyataan Kementerian Pendidikan China yang berjudul “Menjamin Pembelajaran Tidak Terganggu Saat Kelas Terganggu”. Youku secara langsung bekerja sama dengan Sistem Layanan Publik Sumber Daya Pendidikan Digital Nasional yang dikelola oleh Pusat Teknologi Pendidikan Nasional untuk membawa hampir 2.000 kursus gratis kepada para guru dan siswa di seluruh negeri.

Tencent Video sebelumnya telah meluncurkan program “kelas di rumah” bersama dengan 41 lembaga berkualitas tinggi, yang bertujuan untuk menyediakan lebih dari 100 kursus gratis untuk siswa prasekolah dan sekolah dasar dan menengah di seluruh negeri.

Pada bulan Januari tahun ini, iQiyi mendirikan perusahaan pendidikan online independen, Bianzhi Education, yang mengintegrasikan layanan termasuk saluran pendidikan, pengetahuan iQiyi, negara TV (), dan juara mimpi () yang diluncurkan pada tahun 2012. Tujuan inti perusahaan adalah untuk menciptakan platform distribusi dan operasi konten pendidikan online.

Gong Yu, CEO iQiyi, mengatakan bahwa “pendidikan dan hiburan adalah dua ekosistem yang berbeda. Kami telah memperhatikan bahwa masih ada ruang besar untuk pendidikan online. Model bisnis yang inovatif, pengguna aktif dan teknologi adalah tiga hal penting dari pendidikan Bianzhi.”

Lihat juga:Kementerian Pendidikan Tiongkok membentuk departemen baru untuk mengawasi konseling ekstrakurikuler dan mengintensifkan upaya untuk mengekang industri pendidikan swasta yang sedang booming.

Laporan pendapatan yang sebelumnya diungkapkan oleh iQiyi menunjukkan bahwa pada kuartal pertama tahun ini, pendapatan perusahaan mencapai 8 miliar yuan ($1,24 miliar), meningkat 4% YoY. Namun, kerugian bersihnya untuk periode yang sama mencapai 1,3 miliar yuan ($202 juta). Pada akhir kuartal pertama, iQiyi telah mengumpulkan 105,3 juta pelanggan berbayar. Mengingat perkembangan ini, analis telah memperkirakan bahwa iQiyi dapat mencoba menggunakan layanan pendidikan online sebagai saluran keuntungan tambahan.

Saat ini, meskipun pendidikan online menikmati ruang pasar yang besar, Tencent, Alibaba, ByteDance dan banyak raksasa internet lainnya bersaing untuk mendapatkan bagian. Dalam situasi persaingan yang ketat, iQiyi mungkin menghadapi tantangan besar di masa depan.