OnePlus Umumkan Integrasi dengan Oppo

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

oneplus
(Source: OnePlus)

Dalam email yang dikirim kepada karyawan OnePlus pada Rabu, CEO Liu Jianchao mengumumkan bahwa perusahaan berencana untuk sepenuhnya menggabungkan timnya dengan Oppo sambil terus beroperasi sebagai merek terpisah.

“Kami telah memutuskan untuk menggabungkan tim dengan Oppo; OnePlus akan menjadi merek operasi independen di bawah Oppo dan terus menyediakan produk teknologi berkualitas tinggi untuk pengguna kami di seluruh dunia di bawah motto’Never Rekonsiliasi’,” kata Liu.

Kedua perusahaan ini memiliki sejarah yang menarik. Liu bekerja untuk Oppo antara 1998 dan 2013 dan General Manager divisi Blu-ray pada 2008, memimpin perusahaan itu mengalahkan raksasa teknologi Sony dan Denon di pasar pemutar Blu-ray di luar negeri.

Ia mengambil alih bisnis smartphone OPPO pada 2012 dan mengundurkan diri sebagai wakil manajer umum OPPO pada 2013. Pada tahun yang sama, ia mendirikan OnePlus bersama Carl Pei, mantan manajer pasar internasional Oppo.

Selama delapan tahun, OnePlus telah berkomitmen untuk mengembangkan produk-produk premium dan fokus pada pasar online ke luar negeri, sementara Oppo terutama menargetkan pasar kelas bawah di China dan Asia Tenggara.

Meskipun informasi publik menunjukkan bahwa OPlus Holdings, grup investor yang sepenuhnya dimiliki Oppo, juga merupakan pemegang saham utama OnePlus, dan merek seperti Oppo, Vivo, OnePlus, dan Realme berada di bawah Buckgao Electronics Group, Andy Lau selalu menekankan bahwa OnePlus dan Oppo adalah pesaing di industri smartphone.

Pergeseran ke kerjasama strategis mungkin dimulai tahun lalu ketika Liu kembali menjabat sebagai Chief Product Officer Oppo dan menjabat sebagai Wakil Presiden Senior OPLUS. Di sana, ia bertanggung jawab atas “sinergi merek” antara OnePlus, Oppo, dan Realme.

Awal tahun ini, lini produk baru OnePlus 9 telah meninggalkan sistem HydrowOS asli dan memilih sistem operasi ColorOS-OPPO.

Setelah meraih tempat di pasar smartphone premium global dengan ponsel flagship, OnePlus kini akan bekerja sama dengan Oppo untuk memperluas sumber daya dan peluang. Ketika datang untuk membangun lebih banyak lini produk, maju ke lebih banyak kategori produk, dan membangun ekosistem IoT, platform yang lebih besar dan lebih kuat dianggap perlu.

“OnePlus kini berada pada titik balik,” kata Liu, seraya menyatakan harapan agar para karyawan tetap menjaga semangat perusahaan dan terus berjuang untuk keunggulan.

Lihat juga:OnePlus 9R terdaftar di Cina dengan tampilan Haolong 870, 120Hz

Sumber itu juga mengungkapkan bahwa integrasi ini bisa menjadi langkah untuk mempersiapkan ambisi OPPO membangun mobil, Andy Lau baru-baru ini mengunjungi Li Automobile secara pribadi, dan CEO OPPO, Tony Chen, juga dikabarkan telah berkomunikasi erat dengan institusi dan profesional di industri otomotif.