Peraturan pemerintah semakin ketat, harga saham New Oriental Education anjlok

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Tuchong)

Pada Jumat sore, harga saham New Oriental Education di Bursa Efek Hong Kong tiba-tiba anjlok. Pada pukul 16:10, harga penerbitannya adalah HK $30,60 per saham, turun 39,63%, menetapkan level terendah baru sejak pencatatan Hong Kong. Kapitalisasi pasar terbarunya adalah HK $55,541 miliar.

Orang dalam industri berspekulasi bahwa penurunan harga saham disebabkan oleh pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Dewan Negara China pada 20 Juli tentang “Pendapat tentang Pengurangan Lebih Lanjut Beban Kerja Siswa dan Beban Pelatihan di Luar Kampus dalam Tahap Pendidikan Wajib.” Dokumen tersebut menyebutkan bahwa lembaga pelatihan subjek tidak boleh mendaftar atau menerima investasi dari perusahaan yang terdaftar untuk pembiayaan, dan operasi kapitalisasi dilarang keras. Perusahaan yang terdaftar tidak boleh membeli aset lembaga-lembaga ini dengan menerbitkan saham atau membayar tunai.

Sebagai lembaga pelatihan swasta di luar kampus yang terkenal di dalam negeri, New Oriental Education berhasil mencatatkan sahamnya di Bursa Efek New York, Amerika Serikat, pada 7 September 2006, kemudian mengalami pencatatan kedua di Bursa Efek Hong Kong pada 9 November 2020. Hingga 30 November 2020, perusahaan yang berbasis di Beijing itu telah mendirikan 117 kantor cabang, 12 toko buku, dan 1.518 pusat pembelajaran di 103 kota di seluruh negeri, dengan lebih dari 45.700 guru yang dipekerjakan.

Lihat juga:Dari demam emas ke ladang ranjau: Dapatkah industri pendidikan online Cina melewati saat-saat paling gelap?

Perusahaan berusia 28 tahun itu kini menghadapi banyak pesaing, seperti Zuoye Gang, Yuanfudao, Dali Education milik ByteDance, dan VIPkid. Selama liburan musim panas ini, yang biasanya merupakan periode tersibuk bagi perusahaan pendidikan untuk bersaing ketat untuk siswa, organisasi online dan offline telah mengurangi pelanggan karena peraturan pemerintah.