Tencent Music Entertainment mengakui tekanan regulasi setelah menyerahkan kinerja Q1 yang solid

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Getty Image)

Raksasa media streaming China Tencent Music Entertainment (TME) mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa mereka menghadapi pengawasan yang ditingkatkan oleh regulator antimonopoli setelah sehari sebelumnya melaporkan pendapatan kuartal pertama yang lebih baik dari perkiraan.

Seperti dilaporkan ReutersLaporanBulan lalu, pemerintah Cina berencana untuk mengenakan denda besar pada perusahaan induk TME, Tencent Holdings, sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menindak raksasa internet Cina. Untuk tujuan ini, regulator telah meluncurkan berbagai investigasi antimonopoli, termasuk survei khusus untuk TME. Menurut sumber, tergantung pada hasilnya, raksasa hiburan itu mungkin terpaksa menyerahkan hak konten eksklusif dan menjual beberapa aset musiknya.

Tony Yip, Chief Strategy Officer TME, membuat pernyataan berikut kepada para analis dalam panggilan konferensi pendapatan pada hari Selasa: “Dalam beberapa bulan terakhir, kami telah menerima peningkatan tinjauan peraturan oleh otoritas terkait dan telah secara aktif bekerja sama dan berkomunikasi dengan regulator terkait.” Dia menambahkan bahwa TME akan “berkomitmen untuk mematuhi semua undang-undang dan peraturan yang relevan, termasuk yang terkait dengan antimonopoli”.

Ini adalah pertama kalinya perusahaan mengomentari masalah ini di depan umum.

Terutama didorong oleh platform streaming musiknya, langganan TME dan pertumbuhan pendapatan iklanDipostingBaik pendapatan dan pertumbuhan laba bersih melebihi perkiraan analis.

Lihat juga:Tencent Music Entertainment merilis laporan pendapatan Q2 dan mencapai kerjasama baru dengan Universal Music

Perusahaan yang didukung Spotify itu mengumumkan pendapatan 7,82 miliar yuan (1,22 miliar dolar AS) untuk tiga bulan pertama tahun ini, naik 24% YoY. Menurut data IBES dari Refinitiv, analis sebelumnya memperkirakan pendapatan kuartal ini sebesar 7,73 miliar yuan (1,2 miliar dolar AS). Laba bersih kuartalannya mencapai RMB 979 juta ($152,44 juta), naik 10,5% YoY, melebihi ekspektasi Bloomberg sebesar 960,46 juta yuan ($149,55 juta).

Total pelanggan berbayar platform musik online TME mencapai 60,9 juta, melonjak 42,6 persen dari tahun sebelumnya. Secara berurutan, pengguna musik online berbayar meningkat 4,9 juta, kenaikan bersih triwulanan terbesar sejak 2016. Namun, pengguna aktif bulanan platform musik dan hiburan sosial TME masing-masing turun 6,4 persen dan 14,2 persen.

Pada hari Senin, Sony Music Entertainment mengumumkan bahwa mereka telah memperpanjang perjanjian distribusi dengan TME dan mencapai kesepakatan distribusi baru dengan pesaing terbesar TME, Netease Cloud Music. Langkah ini mengakhiri perjanjian eksklusif antara Sony dan TME dan menantang posisi dominan Tencent dalam layanan streaming musik online di Cina. Menurut Wall Street Journal, TME mengklaim memiliki lebih dari 60 persen hak cipta musik di China.

Pada 2016, Tencent mengakuisisi saham mayoritas di perusahaan musik China senilai 2,7 miliar dolar AS. China Music Company menjalankan aplikasi streaming populer Cool Dog Music dan Cool Me Music. Tencent kemudian menggabungkan bisnis musik QQ-nya dengan dua aplikasi ini untuk membentuk TME. TME mulai dipasarkan di Amerika Serikat pada 2018.

Menurut perusahaan riset pasar Sootoo, pangsa pasar domestik dari tiga aplikasi streaming musik pada saat itu adalah 71%, dan anjing keren memimpin 33,7%.

Saham TME yang terdaftar di New York naik 0,59 persen menjadi 15,3 dolar AS per saham pada Senin.