Unicorn fashion China Shein dituduh melanggar hak cipta

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: Shein)

Merek fashion dan desainer independen, termasuk AirWair International, pemilik Dr. Martens, menuduh platform e-commerce Shein melanggar merek dagang.

Dalam keluhan yang diajukan di California, raksasa alas kaki Shein mengatakan bahwa Shein memiliki “niat yang jelas untuk menjual produk palsu”, mencatat bahwa perusahaan China itu memposting gambar asli alas kaki Dr Martens di situsnya untuk menyesatkan dan memikat pelanggan.

Merek desainer yang berbasis di California, Kikay, juga mengklaim bahwa perusahaan tersebut telah mencuri kekayaan intelektual dengan memposting postingan di Instagram yang membandingkan anting-anting kedua perusahaan yang hampir identik.

“Mereka menarik daftar itu tanpa meminta pembaruan atau permintaan maaf dari kami… Mereka telah menghindari tanggung jawab dan tidak mengambil tanggung jawab apa pun,” tulis postingan tersebut.

Shein membantah tuduhan AirWair International dan pengadilan akan memulai persidangan akhir tahun ini.

Platform ini didirikan pada tahun 2008 dan ditargetkan menjadi platform e-commerce fashion Gen Z. Menurut perusahaan WeChat, platform ini berfokus pada pakaian fashion cepat, dengan lebih dari 200 item baru per hari, hanya membutuhkan waktu dua minggu dari sampel ke produk jadi.BlogDesain yang stylish dan harga yang mengejutkan menarik pelanggan muda di seluruh dunia.

Lihat juga:Top 10 Platform China E-Commerce Overseas 2020

YouTuber, TikTokers, dan pengguna berpengaruh lainnya juga meningkatkan eksposur merek dan menarik pengikut muda baru untuk membeli kaus dan celana jeans seharga kurang dari $10. Yang TerbaruLaporanMenunjukkan bahwa Shein menjadi brand yang paling banyak disebut-sebut di TikTok 2020.

Seperti banyak peritel online, penjualan Shein meroket selama pandemi global. PerusahaanMenurut laporanTahun lalu, hampir 30 miliar yuan penjualan diperoleh, hampir sepertujuh dari ZARA. Pada pertengahan Mei, unicorn ini menyalip Amazon, platform e-commerce terbesar di dunia, sebagai aplikasi belanja pertama yang diunduh di Amerika Serikat.

Mengandalkan keunggulan rantai pasokan China, perusahaan telah membentuk sistem rantai pasokan lengkap mulai dari desain dan pengembangan hingga pengadaan kain dan pembuatan garmen di Cina. Seperti Tiktok, Shein juga memiliki ambisi untuk memasuki pasar global. Perusahaan ini memiliki enam pusat logistik di Eropa dan Amerika Serikat, dan jaringan distribusi mencakup banyak negara lain seperti India dan Rusia.

Total kapitalisasi pasar perusahaan melebihi $15 miliar, dan ada spekulasi bahwa perusahaan akan segera go public.