WeChat memimpin dalam menindak pelanggaran hak kekayaan intelektual video pendek

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

(Source: ifeng)

Hari Kekayaan Intelektual Sedunia pada Senin, WeChat merilis “Laporan Data Perlindungan Kekayaan Intelektual 2020”. Menurut laporan itu, lebih dari 33.000 video pendek WeChat yang melanggar hak kekayaan intelektual dihapus tahun lalu, lebih dari 65.000 akun pribadi ilegal dan ilegal dibatalkan, dan lebih dari 410.000 petunjuk dikirimkan kepada pemegang hak merek.

Nomor publik WeChat dan program kecil menangani 110.000 informasi terkait pelanggaran hak cipta dan mencegat lebih dari 5.000 game. Selain itu, platform ini telah meluncurkan 64.000 kata kunci, termasuk lebih dari 30.000 kata kunci merek dagang.

WeChat selalu menghormati kekayaan intelektual pihak ketiga. Pada 2016, WeChat secara resmi meluncurkan platform perlindungan hak merek, yang menyediakan saluran perlindungan kekayaan intelektual yang lebih efisien untuk berbagai merek. Hingga April 2021, total 426 merek telah terdaftar di platform tersebut.

Sistemnya menggabungkan perlindungan aktif dengan perlindungan pasif, pencegahan dan bantuan. Ini mengintegrasikan platform perlindungan hak merek, program perlindungan hak cipta, dan semua saluran pengaduan pelanggaran elektronik. Sistem ini mencakup semua bagian akun pribadi WeChat, akun resmi, applet, dan video.

Untuk menjelaskan sistem, pada 23 April, WeChat mengadakan salon pertukaran di Shanghai untuk memberikan panduan dan saran terperinci kepada para merek.

Mereka juga mencatat bahwa mekanisme perlindungan kekayaan intelektual akan diperkuat di masa depan untuk secara efektif memerangi pelanggaran hak-hak hukum dan menciptakan lingkungan sosial jaringan yang lebih formal.

Pelanggaran hak kekayaan intelektual oleh video pendek memicu ketidakpuasan dengan platform video panjang awal bulan ini.

Pada 9 April, 53 perusahaan film dan televisi, lima platform video, dan 15 asosiasi industri film dan televisi mengeluarkan pernyataan bersama yang mengumumkan bahwa mereka akan melakukan tindakan perlindungan hak hukum yang terpusat dan perlu untuk pengeditan, pemotongan, dan penyebaran konten film dan televisi di Internet tanpa izin.

Pada 23 April, lebih dari 70 unit media film dan televisi mengeluarkan proposal bersama termasuk rekomendasi dan pedoman khusus. Di antara 514 pendukung adalah Li Bingbing, Zhao Liying, Yang Mi, dan Wang Yibo. Proposal ini juga didukung oleh beberapa departemen pemerintah.

Beberapa orang menentang proposal tersebut karena mereka mungkin kehilangan hak untuk mengkritik karya video dengan video pendek. Yang lain percaya bahwa objek dari proposal ini adalah video pendek yang sederhana dan kasar merujuk pada klip platform video.

Kutipan untuk tujuan memperkenalkan atau mengomentari karya tidak memerlukan persetujuan dari pemilik hak cipta, tetapi harus menunjukkan nama penulis asli dan nama karya. (Sebenarnya, definisi kutipan yang tepat masih kurang didukung oleh kasus peradilan yang berwenang.)

Jadi mengapa perang hak cipta dimulai?

Pada tahun 2020, iQiyi, Tencent Video, dan Ali Grand Entertainment-dengan Youku Video sebagai bisnis inti-semuanya mengalami kerugian besar. Sumber pendapatan utama untuk platform video panjang adalah layanan keanggotaan dan iklan online, tetapi ini sering tidak mencukupi. Pada tahun 2020, ketika pasar hampir jenuh, iQiyi dan Tencent Video menaikkan harga anggota, yang menyebabkan penurunan jumlah pelanggan.

Pada bulan Februari tahun ini, pengguna aktif bulanan dari obrolan dan speedster masing-masing adalah 600 juta dan 300 juta, sementara iQiyi, Tencent Video dan Youku masing-masing hanya 250 juta, 180 juta dan 80 juta.

Lihat juga:Tencent akan melengkapi Audi dengan mobil WeChat, kemitraan baru QQ Music

Platform video pendek yang diluncurkan oleh tiga platform tersebut, seperti Wesee (), Suike (), dll., Belum mendapatkan terlalu banyak popularitas di kalangan pengguna muda.

Namun, langkah serangan balik perusahaan video pendek terhadap satu video panjang semakin cepat. Stasiun B telah bergabung dengan perusahaan film dan televisi Huanxi Media Group dan telah mengantongi hak cipta “Flying” dan “Run for Young”. Pada saat yang sama, “The Soul” yang diproduksi oleh Chattering Culture (Xiamen) Co., Ltd. diluncurkan pada video semangka.