Xpeng akan bangun pabrik di Wuhan dengan produksi tahunan 100.000 unit

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The new factory in Wuhan will be built in collaboration with the local government, Xpeng said. (Source: Xpeng)

Produsen mobil listrik China Xpeng mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan membangun pabrik di Wuhan dengan produksi tahunan 100.000 kendaraan listrik.

Produsen otomotif yang berbasis di Guangzhou itu akan bekerja sama dengan pemerintah setempat untuk membangun basis produksi seluas 733.000 meter persegi di Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei. Pabrik baru akan mencakup pabrik manufaktur dan powertrain, serta fasilitas R&D.

Xpeng mengatakan perusahaan “sepenuhnya siap untuk memenuhi permintaan konsumen yang meningkat akan kendaraan listrik pintar” karena industri otomotif mengalami perubahan paling signifikan dalam beberapa dekade. Menurut standar industri, pabrik biasanya selesai dalam satu hingga satu setengah tahun setelah pengumuman produksi.  

“Mobil listrik pintar menyebar dengan cepat di China. Kami memiliki peta jalan strategis jangka panjang untuk mendukung transformasi industri.” Perluasan kapasitas memainkan peran kunci di hub penting seperti Wuhan, “kata Chairman dan CEO Xpeng He Xiaopeng.

“Lokasi strategis Wuhan sebagai pusat manufaktur dan distribusi otomotif akan semakin memperkuat manajemen rantai pasokan, penjualan, dan jaringan distribusi kami di masa depan,” tambahnya. Wuhan adalah salah satu dari enam pusat manufaktur mobil penumpang di daratan.  

Jalur perakitan pertama XPeng berada di Zhaoqing, Guangdong, dengan kapasitas 150.000 unit. Saat ini, perusahaan ini sedang membangun pabrik kedua yang sepenuhnya dimiliki di Guangzhou dan akan memiliki jajaran 7 hingga 8 model pada tahun 2024.

Dua model EV-nya, sedan pintar sport P7 dan SUV kompak pintar G3, populer di kalangan konsumen kelas menengah China yang paham teknologi.

Lihat juga:XPeng dibiayai oleh Pemerintah Provinsi Guangdong sebesar 500 juta yuan

Meskipun terjadi perlambatan musiman dalam penjualan mobil di seluruh industri karena kekurangan chip global dan komplikasi yang berkelanjutan, perusahaan  Telah disampaikanQ1 2021,   Lebih dari 13.000 kendaraan listrik, naik 487 persen dari tahun ke tahun. Pengiriman Xpeng pada Maret mencapai 5.102 unit, naik 384 persen year on year dan naik 130 persen month on month.

Sebagai perbandingan, kompetitor Nio mengirimkan 20.060 kendaraan dalam tiga bulan yang berakhir Maret 2021, naik 423 persen dari tahun ke tahun. Pada bulan Maret saja, Nio mengirimkan 7.257 kendaraan, mencetak rekor bulanan baru dengan peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 373%. Data terbaru dari Asosiasi Mobil Penumpang China (CPCA) menunjukkan bahwa pada Februari 2021, Tesla, produsen mobil listrik terbesar di China, menjual 18.318 unit Model 3 dan Model Y yang diproduksi di Shanghai, naik 470 persen dari tahun ke tahun.

Dua minggu lalu, Xpeng mengakhiri 8 hari  Autonomous Driving Challenge  Di enam provinsi di China yang membentang lebih dari 3.600 kilometer untuk menguji sistem bantuan pengemudi canggihnya, navigasi dan pilot pemandu.

NGP Xpeng, yang sebagian besar didasarkan pada rute navigasi yang ditetapkan pengemudi untuk mencapai mengemudi jalan raya tanpa bantuan dari titik A ke titik B, adalah penantang langsung Navigate on Autopilot (NoA) Tesla. Saat ini, fitur tersebut telah diaktifkan oleh sistem bantuan driver premium xPilot 3.0 untuk P7, dan perusahaan berencana untuk meluncurkan versi terbarunya melalui pembaruan udara pada kuartal kedua tahun ini.

Perusahaan yang didukung oleh Alibaba dan Xiaomi itu juga berencana untuk meluncurkan model produksi ketiga pada kuartal kedua, dengan pengiriman diperkirakan pada kuartal keempat.