Xpeng Luncurkan Tantangan Swakemudi Terpanjang di Tiongkok

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

Xpeng
The fleet on the expedition is comprised of four P7 vehicles equipped with Xpeng’s Navigation Guided Pilot. (Source: Xpeng)

Startup mobil listrik asal China, Xpeng Motors, meluncurkan tantangan self-driving selama sepekan yang akan menempuh lebih dari 3.600 kilometer di enam provinsi di China untuk menguji kemampuan self-driving mereka.

Tim ini terdiri dari empat kendaraan P7 yang dilengkapi dengan pilot pemandu navigasi Xpeng, atau NGP, solusi mengemudi otomatis yang dikembangkan di dalam tumpukan penuh. Tim berangkat pada 19 Maret di Guangzhou, tempat Xpeng bermarkas, dan akan tiba di Beijing pada Jumat. Jika selesai, perusahaan mengatakan bahwa tes ini akan menjadi ekspedisi mengemudi otomatis terpanjang untuk mobil produksi China.

Xpeng merilis foto dan video yang menunjukkan armada yang dipimpin oleh P7 merah berlayar mulus di bagian jalan raya dekat Quanzhou, wilayah metropolitan terbesar di Fujian, pada hari kedua ekspedisi, yang akan mencakup total 10 kota.

Xpeng P7 Premium dilengkapi dengan XPILOT 3.0 Advanced Driver Assistance System (ADAS) yang mendukung kemampuan NGP, dengan media dan anggota pihak ketiga. Pandaily telah diundang untuk berpartisipasi dalam tantangan dan akan berangkat dari Shanghai pada hari Jumat ini.

Jalan sepanjang 3.675 kilometer mencakup 3.145 kilometer jalan, di mana fungsi-fungsi utama dan kehandalan NGP akan diuji secara menyeluruh, termasuk akses ramp jalan raya, pengalihan jalan raya dan jalur, penyalinan dan penyesuaian batas kecepatan, kata perusahaan itu dalam siaran persnya.

Xpeng menambahkan bahwa frekuensi intervensi pengemudi manusia dan tingkat keberhasilan fitur di atas akan menentukan keberhasilan tantangan.

Sejauh ini, mobil-mobil tersebut menempuh jarak rata-rata hampir 280 kilometer per hari, kata perusahaan itu di Twitter. Intervensi manusia per 100 kilometer adalah 0,85 kali, tingkat keberhasilan perubahan jalur menyalip adalah 86,05%, dan tingkat keberhasilan jalan tol masuk dan keluar adalah 85%.

Dalam sebuah surat kepada karyawan perusahaan, pendiri dan ketua perusahaan He Xiaopeng mengatakan dia berharap untuk menantang timnya melalui ekspedisi ini.

“Dengan tugas yang lebih sulit, anggota tim dapat berkolaborasi sepenuhnya dan meningkatkan lebih cepat. Pada saat yang sama, ini adalah” ekspedisi “pertama seperti ini untuk mengemudi otonom di industri,” tambahnya.

Rute dari Guangzhou ke Beijing akan mencakup wilayah Delta Sungai Yangtze, dengan kondisi jalan yang sesuai dengan apa yang dihadapi pelanggan Xpeng setiap hari, katanya, menambahkan, “Keberhasilan tantangan akan meningkatkan kepercayaan pengguna pada sistem NGP kami.”

Perusahaan ini meluncurkan versi beta publik NGP pada akhir Januari. Jarak tempuh pengguna kumulatif melebihi 500.000 kilometer dalam 14 hari dan jutaan kilometer dalam 25 hari.

“Yang paling mengejutkan saya adalah penetrasi NGP pada Februari mencapai hampir 60 persen. Ini berarti pengguna menemukan fitur NGP kami sangat berguna.” “Ini adalah tonggak sejarah terbesar Xpeng Motors sejak didirikan pada 2015 dan memperkuat kepercayaan diri kami untuk terus berinvestasi dalam transportasi pintar.”

Tantangan tujuh hari dari Guangzhou ke Beijing akan mencakup wilayah Delta Sungai Yangtze. (Sumber: Xpeng)

“Namun, kami masih memiliki jalan panjang untuk menjadi nomor satu dunia. Kami, sebagai tim, perlu gigih dan membuktikan diri melalui data aktual, “tambahnya.”Meningkatnya persaingan teknologi swakemudi mendorong datangnya era revolusi mobil pintar. Sebagai penjelajah paling gigih di jalur ini, kami harus bertekad dalam hal teknologi dan bakat untuk memimpin.”

Xinpeng Automobile, penantang utama produsen mobil listrik AS Tesla, terus mengumpulkan dana untuk mendorong pertumbuhannya di China, dan baru saja menerima 500 juta yuan (sekitar 77 juta dolar AS) dari pemerintah provinsi Guangdong pekan lalu, dan 12,8 miliar yuan jalur kredit dari bank-bank pemerintah pada Januari.

Lihat juga:Pabrikan mobil listrik China Xpeng mengurangi kerugian kuartal keempat dan akan meluncurkan mobil kedua pada bulan Juni

Laporan pendapatan terbaru Xpeng, yang terdaftar di New York, menunjukkan bahwa pengiriman tahunan perusahaan melonjak menjadi 27.041 unit tahun lalu, meningkat 112,5% YoY. Total pendapatan tahunan adalah 5,844 miliar yuan, meningkat 151,8% dari tahun sebelumnya.

Dia menambahkan bahwa Xpeng berencana untuk membangun pabrik mobil ketiga di China dan akan memiliki jajaran tujuh hingga delapan model pada tahun 2024. Saat ini, perusahaan tersebut memproduksi sedan P7-bersaing dengan Tesla Model 3 buatan China-dan kendaraan sport G3.