Pengarah ByteDance AI Lab mengesahkan peletakan jawatannya; Saintis tinggalkan bangunan komersial menuju menara gading

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

bytedance
(Source: Sina)

Baru-baru ini, ByteDance mengalami perubahan kakitangan. Li Lei, pengarah ByteDance AI Lab, mengundurkan diri dan bergabung dengan University of California, Santa Barbara (UCSB) sebagai penolong profesor. Maklumatnya sebagai guru kini boleh didapati di laman web UCSB.

Li Lei adalah salah seorang saintis pengaturcaraan neurolinguistik kontemporari (NLP) yang berwibawa. Pada masa ini, dia telah menerbitkan dan mempamerkan lebih dari 40 makalah mengenai pembelajaran mesin, perlombongan data dan pemahaman bahasa semula jadi di persidangan akademik antarabangsa terkemuka.

Li Lei, bekas pengarah Makmal AI ByteDance (Sumber: Sina)

Bergabung dengan ByteDance pada tahun 2016 sebagai pengarah makmal AI, selain tujuan pengembangan teknologi jangka pendek dan jangka panjang, dia juga bertanggung jawab atas arah teknologi. Pasukannya memfokuskan pada bagaimana menggunakan AI untuk membangun platform pembuatan dan pengedaran kandungan yang lebih baik untuk pengguna dan pencipta.

Sebab pemergiannya tidak jelas, walaupun Lee telah berkomitmen untuk “melakukan penyelidikan yang benar-benar membawa nilai yang signifikan kepada perniagaan”. Apabila dia bekerja untuk Baidu Research di Amerika Syarikat, Li berkata beliau menghargai prospek orang, perkara, dan projek yang beliau terlibat.

Pengunduran diri Li Lei mencerminkan perubahan struktur makmal kecerdasan buatan ByteDance dan juga menunjukkan beberapa pergerakan yang berlaku antara akademik dan industri. Baru setahun yang lalu, Ma Weiying, naib presiden ByteDance dan pengarah Makmal AI, juga mengumumkan pengunduran dirinya untuk bergabung dengan Institut Penyelidikan Industri AI Universiti Tsinghua.

Sebelum Ma Weiying dan Li Lei meninggalkan ByteDance, ada “saintis yang melarikan diri” dalam industri AI. Pada masa ini tahun lalu, Wei Xiushen, mantan ketua Megvii Nanjing, mengundurkan diri dan bergabung dengan Universiti Sains dan Teknologi Nanjing sebagai profesor. Sebelumnya, pakar AI seperti Zhang Tong, pengarah makmal AI Tencent, Wu Enda, ketua saintis Baidu, dan Dr. Li Feifei, seorang saintis terkenal di Google, telah meninggalkan syarikat gergasi Internet untuk bergabung dengan akademik.

Firma media berteknologi tinggi China Machinery Energy (Jiqi Intelligent) melaporkan bahawa industri AI sedang berkembang pesat dan banyak syarikat berada di ambang untuk “menjana wang”. CloudWalk, bahagian pertama AI, baru sahaja menyelesaikan mesyuarat pasaran bintang. Tekanan terbesar Suruhanjaya Pengawalseliaan Sekuriti China terhadap syarikat inovasi AI adalah kerugian berterusan dan ketidakpastian model keuntungan masa depan.

Lihat juga:Pengasas bersama ByteDance Zhang Yiming akan meletak jawatan sebagai CEO

Pada tahap ini, para investor dan perusahaan AI bisa dibilang menghadapi tantangan besar karena lambat diadopsi produk dan jasa AI, dan perusahaan ini memiliki pulangan investasi yang sangat rendah. Campuran ketidakpastian ini mungkin menjadi alasan para saintis yang cenderung akademik meninggalkan industri dan kembali ke akar akademik mereka.