Baidu Apollo akan meluncurkan Robotaxi sepenuhnya tanpa awak di Beijing pada 2 Mei

This text has been translated automatically by NiuTrans. Please click here to review the original version in English.

The autonomous driving bus station of Baidu Apollo. (Source: Baidu)

Baidu akan membuka layanan Apollo Go Robotaxi sepenuhnya tanpa awak untuk umum di Taman Shougang Beijing pada 2 Mei (hari kedua liburan Hari Buruh), menandai langkah lain dalam komersialisasi swakemudi.

Dengan menggunakan Apollo GO App, pengguna akan dapat menikmati layanan aman tanpa awak di Shougang Park, salah satu tempat Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing. Arus penumpang yang besar selama liburan Hari Buruh menimbulkan tantangan besar bagi mengemudi otonom.

Sekitar 10 robotaxis akan ditempatkan pertama kali di taman untuk mengangkut pengguna ke ruang olahraga, area kerja, tempat parkir, kedai kopi dan hotel. Selama Olimpiade Musim Dingin mendatang, taksi otomatis Apollo akan menyediakan layanan antar-jemput untuk atlet dan staf.

Lihat juga:Baidu akan mempercepat pemasangan sistem autopilot Apollo di mobil produksi

Sejak perusahaan mulai mengembangkan robotaxis pada 2019, Baidu telah melakukan uji coba mengemudi di jalan terbuka di Beijing, Changsha, Zhangzhou dan California, AS, serta jalan semi terbuka di kota-kota lain.

Pada September tahun lalu, Baidu Apollo mengungkap robotaxinya untuk pertama kalinya melalui siaran langsung CCTV News. Dengan 500 tim autonomous driving test, Baidu telah disetujui 2.900 paten mengemudi pintar dan 221 lisensi test drive, 179 di antaranya ditunjuk untuk menguji mobil swakemudi yang digunakan untuk mengangkut penumpang.

Di aplikasi ride, penumpang diharuskan memasukkan nama, nomor ID dan informasi lainnya sebelum memesan mobil. Hanya pengguna berusia antara 18 dan 60 tahun yang telah lulus verifikasi kartu identitas yang diizinkan menikmati layanan mengemudi otonom. Fitur seperti navigasi realitas virtual dan klakson mobil jarak jauh dapat membantu pengguna mengidentifikasi lokasi mobil. Untuk membuka kunci mobil otonom, pengguna harus memindai kode QR pada mobil, serta kode kesehatan untuk mencegah wabah.

Antarmuka pengguna untuk aplikasi Apollo GO. (Sumber: Baidu)

Setelah penumpang memasuki taksi, perangkat penginderaan gravitasi di kursi akan memeriksa apakah sabuk pengaman dikencangkan dan pintu ditutup. Selama perjalanan, robotaxi mampu mengatasi kondisi normal seperti berbelok, lampu lalu lintas seperti di persimpangan jalan dan berganti jalur setelah menemui rintangan. Dengan tidak adanya pengemudi yang aman di pucuk pimpinan, layanan mengemudi jarak jauh 5G aktif, memungkinkan operator manusia untuk mengakses kendaraan dari jarak jauh dalam keadaan darurat khusus.

Pada tahap ini, harga awal robotaxi adalah 30 yuan, ditambah bonus tambahan, termasuk tiket dan voucher kopi untuk tiga museum blast furnace. Pada masa operasi normal mendatang, biaya layanan yang mirip dengan layanan taksi online biasa dapat berfluktuasi tergantung penawaran dan permintaan.

“Ke depannya, Baidu Apollo akan meluncurkan Robotaxics tanpa awak di lebih banyak kota, sehingga masyarakat dapat memperoleh layanan perjalanan yang lebih hijau, rendah karbon, dan nyaman, sambil terus meningkatkan proses layanan tanpa awak dan pengalaman pengguna. Komersialisasi self-driving dapat secara efektif mengurangi kemacetan dan membantu mencapai puncak emisi karbon dioksida di China dan mencapai netralitas karbon, “kata Wang Yunpeng, wakil presiden dan manajer umum Baidu Autonomous Driving Technology.